Stylo Clique ^_^

Sunday, November 17, 2013

"En. Pendekar Mr. Cheese" vs "Tuah Jebat"


Assalammualaikum & Selamat Sejahtera.... ^_^
minggu ni cik penulis senyum2 simpul walaupun tak terukir kat bibir..
senyum kat dalam hati ajelah..
sibuk & penat bukan main dengan kerja kat pejabat..

13.11.13...
ha..cantikkan tarikh tu?? tarikh ni lah yang mampu membuatkan saya tidur dlm keadaan senyum sampai ke dahi..
tengah sibuk dok kira2 kerja dalam keadaan kelam kabut sebab bos nak cepat,
tiba2 bertubi2 kedengaran notification masuk kat hp..
tangan pun lajulah ambil hp tu...
bacalah notification..mula2 tak percaya...biar benar ni??
tak puas hati....terus mengadap komputer..
ha..itu dia cik jah...sudah nampak cover En.Pendekar Mr.Cheese


ISBN: 978-967-365-186-3
Harga: RM23.00 (Semenanjung Malaysia) / RM26.00 (Sabah/Sarawak)

SINOPSIS :

Atas desakan Dato’ Mahmood, Jebat Zulqarnain perlu menggalas tanggungjawab yang ditinggalkan oleh Tuah Inderawan. Bagi Jebat Zulqarnain, duit itu umpama air. Kalau tak ada air, macam mana ikan boleh bernafas dan berenang, kan? Oleh itu, diikutkan sahaja kehendak ayahnya. Tak perlu fikir banyak. Apa yang penting, dia tidak perlu bersusah payah.

Saat hati Jebat Zulqarnain masih mencari si pencuri hati, muncul Harum Wardah, si Miss Bodyguard, secara tidak langsung menambat hatinya. Senyum simpul sampai ke telinga bibir Zulqarnain tatkala bertentang mata dengan Harum Wardah. Orangnya manis, seharum namanya. Tapi jangan senyum-senyum, nanti Harum Wardah buka langkah, awak yang menggelabah.

“Kenapa tak pakai sut hitam macam kat TV tu? Bukan bodyguard selalu pakai kot hitam, seluar hitam, cermin mata hitam ke?”

Tuah Inderawan, lelaki yang berpegang pada pendirian sendiri, akhirnya mengalah demi mengembalikan keadaan ke biasa. Dia sudah tidak mahu lari lagi walau hakikatnya hatinya masih sukar menerima segala perkara yang terjadi. Dengan rela hati, dia menerima Zara Alisha sebagai isteri.

“Muka macam belacan hapak, ada hati nak panggil nama tu Alice? Ingat kau tu Alice in Wonderland ke? Aku peduli apa, aku tetap nak panggil kau Zara. Biar macam Melayu sikit. Tak sedar diri ke yang diri tu Melayu? Jangan tahu letak bangsa Melayu aje kat kad pengenalan tapi berangan nak ikut budaya barat. Aku ni bukannya kahwin dengan orang mat salih.”

Dua beradik, dua cara berbeza. Mampukah Jebat Zulqarnain terus berpegang dengan kata-kata duit umpama air? Akan berjayakah dia membuat Harum Wardah menerima dirinya? Tuah Inderawan pula lari daripada apa? Akan bahagiakah hubungannya bersama Zara Alisha? En. Pendekar dan Mr. Cheese, siapakah gerangan orangnya?


Bagi yang mengikuti kisah Encik Pendekar & Mr.Keju kat blog saya..
boleh baca sambungan kisah Tuah Inderawan & Jebat Zulqarnain tak lama lagi..
pihak editor bagi cadangan untuk tukarkan Mr.Keju tu kepada Mr.Cheese..
dan inilah hasilnya...
cover yang sangat menepati citarasa & jalan cerita
Sebagai penulis, saya sangat2 berpuas hati... cuma tak nampak pula bayangan & kelibat Mr Cheese.. editor pun cakap Mr Cheese kat tulisan aje..
cover yang cukup menggambarkan sifat 'MELAYU'
itulah yang saya cuba sampaikan dalam novel ketiga saya ni..
dah nama heronya pun Tuah Inderawan & Jebat Zulqarnain..

Setelah menulis dua buah novel ni, saya menerima pelbagai komen & kritikan yang membina..
ada yang suka & ada yang tak beberapa gemar dengan hasil tulisan saya..
semuanya saya terima dengan hati yang terbuka & cuba mencari kelemahan saya untuk saya perbaiki..
lalu buah tangan saya ketiga ini temanya berlainan sedikit..
masih lagi mengekalkan kisah kasih sayang namun lebih kepada hubungan kekeluargaan..
saya juga ada selitkan elemen budaya Melayu & sejarah..
harap-harap apa yang saya cuba tonjolkan, sampai kepada pembaca..

Kadang2 sampai sekarang masih tak percaya yang saya adalah seorang penulis..
Dan apa yang paling tak sangka, saya sudah menulis sebanyak 3 novel..
untuk orang yang macam saya ni,tak ada langsung latar belakang penulisan...ianya merupakan satu perasaan yang tak dapat saya ungkapkan dengan perkataan.. umpama dapat merentasi ruang angkasa galaksi bima sakti ni..
hahaha....hiperbola sungguh..
apa yang paling best untuk tahun 2013 ni...saya 'berkembar dua'
dan tarikh novel ketiga saya ni keluar sama dengan bulan kelahiran saya..
lalu apa yang saya dapat simpulkan adalah..
ALHAMDULILLAH...syukur padaNYA..
terima kasih juga kepada pembaca yang membaca PERLU KAMU & SUPERBIKE ITU CINTA..
kerana anda, wujudlah EN. PENDEKAR MR. CHEESE

bisik2: seperti mana SUPERBIKE ITU CINTA, kali ini pun saya akan buat peraduan ya.. jawab 2 atau 3 soalan yang akan saya sediakan nanti.. saya akan update kat blog bila peraduan tu bermula.. yang lepas ada 3 pemenang..kali ni macam nak tambah sikit jadi 5 pemenang.. ini semua sebagai tanda saya menghargai anda..anda..anda...dan anda..ya anda.. andalah pembaca yang telah membuatkan Nia Qurratun'aini terus bekarya.. sekali lagi TERIMA KASIH :))


Saturday, November 2, 2013

Encik Pendekar & Mr.Keju - Bab 29

BAB 29

Langkah kaki menjadi diam tatkala bibirmu membisu. Namun jiwa tersenyum tatkala mendengar suara hatimu.

Zara Alisha sudah enak dibuai mimpi. Hari itu tubuhnya terasa letih kerana kelasnya hingga ke petang. Zara Alisha sudah menunjukkan tanda-tanda positif terhadap pelajarannya. Dia sudah tidak lagi ponteng kuliah. Zara Alisha juga sudah pandai mengemas. Dia tidak mahu melihat Inderawan mengamuk tidak tentu pasal hanya kerana bilik mereka berselerak.
Inderawan merenung lama Zara Alisha yang terbaring di atas katil. Timbul tanda tanya di hati kecil Inderawan apabila melihat keadaan isterinya. Zara Alisha lena, tetapi tubuhnya lengkap bertelekung. Tangan Zara Alisha memegang senaskah buku. Perlahan-lahan tangan Indera mengambil buku itu. Terpampang tulisan Panduan Belajar Sembahyang - Perempuan pada kulit hadapan. Perlahan-lahan Inderawan melutut di sisi katil. Hatinya sudah tersenyum terlebih dahulu.
Dia mahu mengusap lembut kepala gadis yang berada di hadapannya, tetapi penglihatannya tertarik kepada sesuatu. Aku Terima Nikahnya - Edisi Istimewa 3 dalam 1 karya Hasrizal Abdul Jamil berada di atas katil bersebelahan dengan Zara Alisha. Inderawan mengambil buku berwarna ungu dan merah itu. Ada lakaran berbentuk hati pada dada muka hadapan naskhah tersebut. Inderawan bangun dan duduk di sisi kati. Dia membelek sekali lalu dan pandangannya terhenti kepada sehelai muka surat. Zara Alisha ada menandakan muka surat itu dengan highlight berwarna hijau.

Perkahwinan menyelesaikan, tetapi ia bukan sekadar sebuah penyelesian
Ia sebuah gagasan. Impian yang memerlukan pandanganmu jauh sampai ke usia tua, sampai cangkul dan tanah memisahkan jiwa, sampai ke kubur, sampai kamu ke syurga.

Inderawan menyelak keseluruhan buku itu sekali lagi. Ada beberapa baris dan susunan ayat lain yang ditanda oleh Zara Alisha.

Jangan biarkan diri kita dipandu emosi semata-mata. Jika pasangan lelaki / perempuan sudah baik agamanya atau yang paling utama, sedia dididik dan mahu belajar, maka terimalah dia seadanya.

Agak lama Inderawan begitu. Dia biarkan tangannya terus mengalihkan helai demi helaian buku itu.

Terimalah seseorang seadanya. Kebaikannya disyukuri, kekurangannya diredai.

Umpama ada satu angin bayu menghembus ke hati Inderawan. Inderawan memandang lama ayat terakhir itu. Berulang kali dia membaca secara diam susunan mutiara kata tersebut. Inderawan memejamkan mata, cuba mencari apa yang tersirat di sebalik yang tersurat. Dia memandang semula Zara Alisha. Hatinya tersenyum, begitu juga dengan bibirnya. Dia mengusap lembut kepala Zara Alisha. Usapan itu diiringi dengan rasa kasih dan sayang.
Tangan Inderawan mengambil beberapa buah buku lain yang ada lalu diletak di atas meja. Kamera Nikon DSLR milik Zara Alisha berada di situ. Sepanjang perkenalan mereka berdua, Inderawan perasan yang Zara Alisha gemar mengambil gambar. Inderawan mengagak kemungkinan itu hobi Zara Alisha. Terdetik juga di hatinya untuk melihat hasil tangan gadis itu.
Inderawan memandang Zara Alisha, khuatir jika gadis itu terjaga. Akan tetapi apabila mendengar Zara Alisha sudah berdengkur, Inderawan menggelengkan kepala.
“Dia ni memang tak senonoh. Penat sangatlah tu agaknya,” ucap Inderawan sendiri.
Setelah yakin Zara Alisha nyenyak, Inderawan mengangkat perlahan kamera itu. Setelah menekan punat on, skrin empat segi itu menyala. Ibu jari Inderawan menekan anak panah ke kanan. Inderawan tidak dapat merumuskan dengan tepat akan gambar-gambar yang diambil oleh Zara Alisha. Pelbagai bentuk dan situasi telah tersimpan kemas di dalam gadget teknologi itu. Gambar seorang anak kecil dalam usia sepuluh tahun sedang memimpin seorang lelaki buta berjaya ditangkap oleh Zara Alisha. Terdapat juga foto pemandangan langit ketika waktu senja dan sekumpulan kanak-kanak sedang bermain lecak.
Boleh tahan seni juga isteri aku ni. Semua gambar ada maksudnya tersendiri.
Satu per satu gambar yang ada dibelek oleh Inderawan sehinggalah ibu jarinya berhenti daripada menekan tatkala matanya memandang gambar tersebut. Dirinya terkejut apabila melihat lukisan langit senja itu berada dalam kamera Zara Alisha. Inderawan cuba memerhati dalam-dalam, bimbang jika matanya salah menilai. Berkerut dahi itu memikirkan dan dia yakin tanpa ada rasa ragu-ragu bahawa lukisan itu sememangnya milik dirinya.
Timbul tanda tanya di benak fikiran Inderawan bagaimana hasil jemarinya boleh berada dalam kamera Zara Alisha. Dia cuba memutarkan kembali segala ingatan yang ada. Takkanlah dia ambil masa kat rumah bonda? Masa tu dia tak bawa kamera. Bila masa pula dia ambil? Kenapa pula dia ambil lukisan langit senja ni?
Inderawan memandang skrin itu sekali lagi. Dia cuba mencari klu dan pembayang pada gambar itu untuk menjawab segala persoalan yang ada dan tidak semena-mena suara itu muncul di gegendang telinga Inderawan.
“Aku tak pernah nampak dia sebelum ni. Cantik gila nak mampus kau tahu tak. Dahlah cantik, mengancam pula tu. Rambut dah macam mat salih. Dia cakap bukan senang nak hasilkan lukisan macam kau lukis tu. Seni lukisan tak cukup dengan ilham, kena ada jiwa, perasaan dan naluri. Setiap garisan dan bayang yang terhasil ada makna yang mahu disampaikan. Kadang-kadang meluahkan sesuatu ke atas kertas lebih lantang bunyinya daripada memekik menggunakan bibir. Lukisan ni ada kuasa untuk berbicara walaupun ia bisu. Kalau melukis dengan hati, orang akan tahu apa yang kita rasa. Ha, lebih kurang macam tulah dia cakap. Wah, tiba-tiba aku kagum dengan diri sendiri sebab dapat cakap ayat yang aku sendiri pun tak faham. Kau faham?”
Masih jelas lagi kata-kata itu di otak Inderawan kerana tidak ramai yang mengerti akan pengertian seni yang sama seperti pendiriannya.
“Zara Alisha ke orangnya?” tanya Inderawan sambil memandang isterinya.
Tidak sabar rasanya mahu menunggu matahari memancarkan sinar. Inderawan perlukan kepastian yang jitu. Tanpa ada rasa syak, nama itu sahaja yang terlintas. Dia pasti lelaki itu tahu siapakah gerangan gadis misteri itu.

Bunyi petikan tali gitar sang penghibur jalanan menghinggapi deria pendengarannya. Tarikan nafas udara petang di tempat itu membuatkan setiap sudut jiwanya nyaman seketika. Redup awan yang meliputi langit mendamaikan penglihatan. Sudah lama bernar rasanya dia tidak ke Arked Jaya. Terasa bahagia kerana dapat menjejakkan kakinya sekali lagi ke kawasan itu. Inderawan melangkah perlahan sambil menikmati anugerah daripada-Nya. Sememangnya dia sengaja datang ke tempat itu. Apa yang berlaku semalam, cukup membuatkan fikiran itu terganggu. Dia tidak dapat melelapkan mata dengan lena semalam.
Kakinya berhenti menapak apabila sampai tempat yang dituju. Inderawan memerhati Amsyar dari jauh. Amsyar sibuk melayan pelanggan yang datang ke kedainya. Tiada perubahan ke atas diri itu. Masih sama seperti dulu.
“Abang, kasi majalah percuma satu kat saya boleh?” tanya Inderawan.
Amsyar sedang sibuk menyusun majalah di rak hadapan terkejut dengan permintaan itu. Dia tidak sedar akan kehadiran Inderawan.
“Adik, mana boleh percuma. Abang pun nak cari makan. Kalau diskaun boleh,” ucap Amsyar, leka melakukan kerjanya.
“Kalau macam tu kasi saya diskaun seratus pertuslah, boleh?” sakat Inderawan lagi.



Amsyar segera menoleh, tidak berpuas hati. Namun reaksi yang diberikan kini berbeza. “Eh, kau rupanya, Wan. Aku macam kenal tak kenal aje suara kau ni. Patutlah nak sangat majalah percuma.”


 Inderawan ketawa lantas berpelukan dengan Amsyar. Ya, Amsyar memang tidak pernah berubah, gemar berseloroh.
“Kau sihat?” sapa Inderawan.
“Alhamdulillah, macam nilah. Wah, sekarang ni dah jadi CEO, dah tak nampak kat arked ni lagi.”
Inderawan tahu, Amsyar hanya rapat dengannya berbanding dengan peniaga yang lain. Pasti Amsyar berasa sunyi. “Tak adalah, bukan tak nak datang sini. Aku sibuklah. Sibuk dengan kerja, mesyuarat.”
“Hari ni kau tak pergi meeting ke? Cewah… Meeting. Terasa aku macam kerja pejabat pula,” gurau Amsyar.
“Aku tengah ada masa, tu yang datang jenguk kau. Mana tahu kau rindu kat aku. Tengah nangis guling-guling teringatkan aku.”
Amsyar membuat mimik muka tidak bersetuju.
“Mana ada nangis guling-guling… Tapi aku mengaku aku memang sunyi bila kau tak ada kat sini.”
Inderawan tersenyum. Perasaan terharu terbit di hatinya. Amsyar mengambil sesuatu dari dalam kedainya.
“Kau ingat lagi bangku merah ni?” Amsyar menggamit memorinya.
“Mestilah ingat. Bangku nilah tempat aku duduk untuk melukis kat sini. Bangku ni jugalah tempat duduk kita makan dan bangku ni jugalah tempat duduk kita borak-borak.”
“Ya, betul. Nasib baik kau tak hilang ingatan. Manalah tahu otak kau dah penuh sangat sebab banyak sangat meeting kan. Meh, duduk. Kita borak-borak kat atas bangku ni.”
Inderawan hanya menuruti. “Am, aku nak tanya kau sesuatu.”
“Apa dia?”
“Seni lukisan tak cukup dengan ilham, kena ada jiwa, perasaan dan naluri. Setiap garisan dan bayang yang terhasil ada makna yang mahu disampaikan. Kadang-kadang meluahkan sesuatu ke atas kertas lebih lantang bunyinya daripada memekik menggunakan bibir. Lukisan ni ada kuasa untuk berbicara walaupun ia bisu. Kalau melukis dengan hati, orang akan tahu apa yang kita rasa,” ucap Inderawan.
Amsyar mengerutkan dahinya. Bayangan di fikirannya berputar dengan sendirinya. Dan bayangan itu terhenti pada susuk tubuh itu. Susuk tubuh yang pernah kagum melihat lukisan Inderawan.
“Aku tahu, kau pernah dengar ayat tu, kan?”
“Ayat tu, sama dengan budak perempuan yang tengok lukisan kau dulu. Dia bukan setakat tengok, tapi dapat menyelami perasaan lukisan tu. Masa dia tengok lukisan kau tu, mata dia macam ada sesuatu. Kau boleh lihat ada seri di sebalik anak mata hitam dia tu.”
“Perempuan yang kau cakap kan tu, dia tengok lukisan aku yang mana satu?”
Amsyar membisu sambil berfikir. Dia cuba mengingati kejadian itu. “Tak silap aku ada bayang-bayang seorang lelaki pada waktu senja.”
Inderawan dapat mengagak lukisan itu. Ya, lukisan itu ada maksud yang mendalam. Bukan hanya setakat seorang lelaki dan pemandangan waktu senja, tetapi lebih daripada itu. Bagi Inderawan, tema lukisannya lebih membawa maksud suara hatinya, pengorbanan serta harapan. Tiada sempadan dan hujungnya pengorbanan seseorang itu dapat diukur. Lelaki itu sedang bersendirian melalui jalan dan lorong hidupnya yang berliku tanpa pengetahuan yang lain. Bukan niatnya untuk berahsia, tetapi biarlah dia seorang yang menanggung derita daripada yang lain mengalirkan air mata kerana dia.
Warna jingga kemerahan pada langit melambangkan perasaannya yang marah, tetapi cuba diredupkan dengan awan yang nipis. Dia sentiasa memandang ke langit kerana mengharapkan dia mampu melepaskan semua kemarahannya itu dan jiwanya akan terasa bebas. Dan di sebalik langit merah ini tersimpannya satu harapan. Harapan agar hari esok ada sinar baru untuknya.
Jika bagi sesetengah orang, waktu senja itu hampir waktu kepada penamat hari, tapi bagi Inderawan, ia merupakan permulaan untuk melangkah pada hari esok. Waktu senja bukanlah satu pengakhiran, tetapi ia permulaan untuk menjadikan hari esok lebih baik. Hari ini kita mengatur untuk kehidupan pada hari esok.
“Kau ada datang masa hari aku nikah, kan? Kau ingat lagi muka isteri aku, Zara Alisha?”
Amsyar merenung lama wajah Inderawan. Dia sudah dapat menangkap sesuatu di sebalik butir kata rakannya. Amsyar cuba mengamati wajah Zara Alisha ketika hari pernikahan itu dan tanpa rasa keraguan, Amsyar membuat keputusan.
“Patutlah aku rasa macam pernah nampak aje Zara Alisha tu. Masa hari nikah tu, dia pakai tudung, tapi masa dia datang sini memang macam mat salih. Pakaian moden, rambut perang. Memang lain.”
“Kau pasti?”
“Aku pasti. Hari tu pun dia ada datang, tapi kau dah tak ada kat sini. Apasal aku tak dapat cam dia?”
Inderawan mengimbas kembali peristiwa di mana kereta Zara Alisha rosak pada petang itu. Kereta Zara Alisha tersadai di Arked Jaya. Ya, semua bukti sudah jelas menunjukkan gadis itu adalah orang yang sama. Wajah Inderawan kelihatan berseri-seri

Friday, November 1, 2013

Encik Pendekar & Mr.Keju - Bab 28

BAB 28

Saat hati ini mula terusik, jiwa mendengar suaramu sedang membisik.

Inderawan terjaga sebaik sahaja ada sentuhan lembut menggerakkan tubuhnya. Ubat selesema yang ditelannya sebelum tidur malam tadi benar-benar memberi kesan pada tubuh Inderawan. Kepalanya merasakan begitu berat untuk diangkat. Dengan kudrat yang ada, sedaya upaya Inderawan cuba membuka matanya.
Sebaik sahaja dia mencelik mata, Inderawan bingkas bangun. Tangan Inderawan meraba sesuatu di bawah bantal. Inderawan mengambil telefon bimbitnya lalu melihat waktu yang tertera pada skrin itu. Matanya terbeliak apabila waktu sudah menjengah pukul 7.00 pagi.
“Astaghfirullah al-azim. Subuh ‘gajah’ jawabnya aku ni.”
Inderawan laju menuju ke bilik air untuk mengambil wuduk. Dia melakukan solat subuh terlebih dahulu biarpun terlambat. Inderawan sama sekali tidak akan melupakan tanggungjwabnya yang satu itu. Setelah selesai memberi salam dan berdoa, Inderawan mencapai tualanya dan pergi membersihkan diri.
Selang sepuluh minit kemudian, Inderawan keluar daripada kamar mandinya. Tiada angin, tiada ribut, tiba-tiba sahaja ada pakaian lengkap siap bergosok terbentang kemas di atas katil.
“Bila masa aku suruh bibik gosokkan baju aku ni?” Inderawan bermonolog sendiri sambil memerhatikan pakaian itu.
“Eh, aku tak suruh pun. Takkanlah bibik pandai-pandai ambil kat almari ni pula? Hebat sangat bibik tu kalau pandai mix and match baju pejabat aku ni. Pakai ajelah, Indera. Kau dah lambat ni.”
Kemeja biru pekat seakan-akan gelap berjalur putih itu dipadankan dengan seluar berwarna putih. Tali leher putih susu menjadi pelengkap gayanya pada hari itu. Inderawan mengenakan haruman Ralph Lauren Polo Blue ke tubuhnya. Setelah berpuas hati dengan penampilan diri, dia segera menguak pintu lalu menuruni anak tangga itu dengan langkah yang laju kerana sudah agak lewat daripada waktu biasa dia ke pejabat.
Dari meja makan, Zara Alisha dapat menghidu bau minyak wangi kegemaran suaminya. Dato’ Mahmood dan Tria sedang enak bersarapan.
“Indera, tak sarapan dulu?” soal Dato’ Mahmood apabila Inderawan langsung tidak menjeling ke ruangan makan.
Tria juga sempat mencuri pandang Inderawan. Hatinya menjadi tidak keruan tatkala melihat Inderawan. Perasaannya bertambah cemburu terhadap Zara Alisha kerana gadis itu sepertinya berjaya mengubah perasaan Inderawan. Peristiwa kolam renang tempoh hari sudah sampai ke telinganya. Terasa meluat apabila dia bertanyakan kepada Raudhah hal kolam renang itu. Tria tidak mahu kedudukannya di hati Inderawan tergugat.
“Indera dah lambat, ayahanda. Semalam Indera dah cuti, jadi hari ni Indera nak masuk pejabat cepat sikit,” balas Inderwan sambil mencapai topi keledar yang terletak di atas rak berhampiran dengan pintu masuk.
“Awak…” panggil Zara Alisha.
Apabila mendengar jawapan Inderawan, Zara Alisha bangun lalu menuju ke arah suamiya.
Awak? Aku salah dengar ke? detik hati Inderawan.
“Betul awak tak nak makan dulu?”
“Kau tanya aku ke?” Inderawan berbisik ke telinga Zara Alisha.
“Yalah. Mulai hari ni saya nak panggil awak, awak. Boleh, kan?”
Tangan kanan Inderawan menyentuh dahi Zara Alisha. “Tak baik selesema lagi, dah demam pula? Eh, tak panas. Sihat ke tak ni?”
“Sihat.”
Terdetik hati Inderawan memandang ke meja makan. Dia seperti dapat menghidu sesuatu. “Kau buat semua ni sebab nak kenakan Tria ke?”
Zara Alisha membalas dengan senyuman. Hatinya terasa girang kerana melihat penampilan suaminya pada pagi itu.
“Boleh hulurkan tangan yang selalu awak guna untuk makan?” pinta Zara Alisha.
Terkebil-kebil mata Inderawan mendengar kehendak Zara Alisha. Tanpa banyak bicara, Inderawan menghulurkan tangan itu. “Aku selalu pakai tangan kananlah. Kenapa?”
Kedua-dua tangan Zara Alisha menyambut tangan kanan Inderawan. Zara Alisha mengucup lama.
Inderawan terkesima dengan tindakan gadis itu. Tidak pernah Zara Alisha melakukan perkara itu sepanjang perkahwinan mereka. Selalunya Zara Alisha masih lagi terbaring di atas katil, enak dibuai mimpi.
“Hati-hati tunggang motor tu,” ucap Zara Alisha setelah selesai bersalaman.
“Okey. Insya-Allah. Ab… Abang… Eh… Aku… Eh… Saya pergi dulu. Nanti hati-hati pergi kolej.” Inderawan segera menyarung topi keledar itu ke kepalanya. Malu kerana tersasul. Tidak tahu bagaiman perkataan ‘abang’ itu boleh terpacul keluar daripada bibirnya. Mukanya tiba-tiba sahaja terasa hangat. Ada debaran yang berlaku semasa mereka bersentuhan tadi.
“Awak, terima kasih sebab pakai kemeja yang saya gosok. Awak nampak handsome bila pakai macam ni.”
Inderawan membatalkan niatnya untuk beredar. Dia terkejut. Rupa-rupanya kelengkapan dirinya pada pagi itu disediakan oleh Zara Alisha. Inderawan menatap wajah Zara Alisha. Seperti antara percaya dengan tidak. Inderawan menanggalkan semula topi keledarnya.
“Kenapa?” tanya Zara Alisha, kehairanan.
Inderawan merapatkan dirinya dengan Zara Alisha. Hatinya meronta untuk melakukan tindakan itu. Inderawan menyentuh lembut dagu isterinya. Kalau diikutkan hati, mahu sahaja Inderawan membenamkan bibirnya di dahi Zara Alisha sebagai tanda pernghargaan kepada isterinya itu.
Indera, betul ke apa yang kau rasa ni? Kau pasti ke dengan perasaan kau ni? Atau semuanya hanya sebab nafsu kau? Indera, jangan bertindak apa-apa selagi kau tak yakin dengan diri kau. Tangan yang berada di dagu beralih kepada pipi kiri Zara Alisha.
“Terima kasih,” ucap Inderawan. Bibir Inderawan seperti mahu mengukir senyuman, tetapi dia segera menyekat dirinya daripada melakukan perkara itu.
“Awak nampak lagi handsome kalau senyum.”
Terpejam celik mata Inderawan apabila mendengar pujian Zara Alisha dan akhirnya wajah itu tersenyum lalu dia segera beredar.
Zara Alisha memerhati langkah Inderawan sehingga lelaki itu hilang daripada pandangannya. Zara Alisha menyentuh pipinya sendiri.



“Pegang pipi aje?” Tidak semena-mena peristiwa kelmarin menggamit fikirannya. Zara Alisha tahu, besar kemungkinan pengalaman masa lampau membuatkan Inderawan serik untuk mencari penghuni hati. Luka yang terparut di hati Inderawan terlalu dalam.
Zara Alisha sendiri tidak tahu apa yang akan dia lakukan jika dia berada di tempat Inderawan. Tetapi Inderawan berbeza. Dia masih lagi mampu berhadapan dengan kenyataan itu sendiri, malah masih lagi boleh tinggal sebumbung dengan orang yang telah menyebabkan hati itu terhiris dengan pedihnya.


Ting! Pintu lif ke tingkat dua itu terbuka. Kaki itu melangkah keluar, otaknya ligat berputar peristiwa di rumah tadi. Dia berjalan ke bilik pejabatnya sambil topi keledarnya dikendong ke sisi kiri.
“Aku handsome pakai baju ni? Macam mana boleh terkeluar perkataan abang tadi? Buang tabiat ke apa aku ni?”



Inderawan menepuk perlahan dahinya sendiri. Malu apabila lidahnya tersasul menggelar dirinya dengan panggilan tersebut kepada Zara Alisha. Namun perlahan-lahan bibirnya melengkung ke atas. Tangan kanan yang menepuk dahinya ditenung lama. Masih terasa kehangatan bibir Zara Alisha di situ.
Farah yang berada di meja penyambut tetamu memerhati Inderawan dari jauh. Agak kehairanan tatkala melihat anak majikannya itu berdialog dengan diri sendiri. Dia sememangnya tidak berani untuk bertegur sapa dengan anak sulung Dato’ Mahmood. Inderawan pasti akan menampilkan wajah serius setiap kali masuk ke pejabat. Jauh bezanya dengan Zulqarnain. Zulqarnain banyak celoteh dan keletah. Boleh jadi gamat dan meriah jika lelaki mat salih Itali itu berada di tingkat dua. Ada sahaja pujian dan gurauan yang akan diberikan oleh Zulqarnain. Semua gadis yang bertentang mata dengan Zulqarnain akan tersenyum apabila mendengar Zulqarnain memuji mereka.
“Selamat pagi, Farah,” ucap Inderawan sambil tersenyum.
Mahu tersembul biji mata Farah apabila mendengar suara Inderawan menegurnya. Mimpi ke?
“Se… Selamat pagi Encik Indera.”
“Ada sesiapa cari saya pagi ni?”
“Tak ada. Encik Indera ada mesyuarat ke?”
“Tak ada apa-apa. Saja aje tanya. Saya masuk pejabat dulu. Terima kasih.”
Senyuman tidak lekang daripada bibir Inderawan. Langkah Inderawan seperti penuh semangat. Pandangan pelik Farah menemani langkah itu.
“Apa yang awak tengok tu, Farah?” soal Haqimi yang baru sahaja sampai.
“Haq, semalam Encik Indera tak datang sebab apa?”
“Kenapa awak tanya?”
“Tadi dia cakap selamat pagi dan terima kasih kat saya, padahal saya tak ada buat apa-apa pun. Bukan selalu muka dia masam aje ke? Encik Indera tu demam ke?”
“Dia cakap selamat pagi? Buang tabiat ke apa bos aku ni? Selalu tak nak beramah mesra. Tak apa, lebih baik saya pergi tengok dia. Baru semalam tak datang pejabat, hari ni terus tak betul?” Haqimi segera menuruti langkah Inderawan.
Inderawan sudah pun melangkah masuk ke dalam pejabatnya. Dia meletakkan topi keledar di atas rak yang berada di belakang meja. Inderawan melihat Haqimi mengetuk pintu kacanya.
“Selamat pagi,” ucap Inderawan dengan nada ceria.
“Amboi, selamat pagi bagai. Selalunya tak ada pagi yang selamat kalau aku jumpa muka kau. Ayat pertama yang akan keluar, apa program hari ni? Aku ada mesyuarat kat mana? Projek mana kita kena tengok? Fail mana aku kena semak? Dokumen apa aku kena sign? Hari ni bos cakap selamat pagi kat aku? Keajaiban kelapan telah berlaku nampaknya.”
“Entah, aku rasa hari ni agak bersemangat. Lain macam aje. Agaknya sebab semalam aku cuti.”
“Semalam cuti hari ni semangat? Aku rasa ada sebab lain ni.” Haqimi memerhatikan penampilan Inderawan seketika. Agak berlainan sedikit. Seperti ada sesuatu aura yang menghiasi wajah itu.
“Sebab apa, Haq?” tanya Inderawan sambil melabuhkan punggungya ke kerusi.
“Tema biru putih hari ni. Kau nampak berseri-seri bila pakai macam ni.”
“Nampak handsome? Zara Alisha yang pilih.”
“Woo… Zara Alisha yang pilih? Bukannya masa ni minah tu berdengkur lagi ke? Ke ni kes pasal kat kolam renang? Sebab tu sampai selesema.”
Bulat mata Inderawan kerana terkejut tatkala mendengar kenyataan pembantu peribadinya itu. Inderawan segera menutup pintu  bilik.  “Kau pun tahu pasal ni? Macam mana kau tahu?”
“Adalah.”
“Lebih baik kau beritahu.”
Haqimi segera membuat mimik muka seperti mahu mengelak.
“Aku rasa ada orang dalam beritahu ni. Raudhah?”
Haqimi menggaru-garu kepalanya. Pada awalnya dia mahu mengenakan Inderawan, tetapi kini sudah terbalik jadinya.
“Betullah tu. Raudhah, kan? Kau ada apa hubungan dengan adik aku? Kau jangan main-main, Haq.”
“Eh, mana ada abang.”
“Tengok, belum apa-apa lagi dah panggil aku abang.” Inderawan berpura-pura seperti tegas. Mahu ketawa pun ada juga apabila melihat Haqimi menggelabah.
“Aku dengan Raudhah tak ada apa-apa. Betul. Aku baru nak kenal-kenal dengan dia. Takkan tu pun tak boleh, bang?”
“Sudahlah kau. Nasib baik hari ni mood aku baik. Kau jangan ungkit lagi pasal kolam renang tu. Kalau tak aku tak kasi kau kawan dengan adik aku.”
Sebaik sahaja mendengar kata-kata Inderawan, tangan kanan Haqimi laju ke atas seperti orang sedang berikrar. “Okey, bang. Aku janji tak akan cakap hal kolam renang tu. Tapi apa salahnya kan apa yang jadi kat kolam tu. Nampaknya ada orang dah berganti hati.”
“Kau jangan nak panggil aku abang. Geli telinga aku ni.”
Akhirnya mereka sama-sama ketawa.
“Aku suka tengok kau dah berubah macam ni. Kau dah mula pandai senyum. Sejak kes Tria dulu, sampai hari ni aku baru nampak muka kau tu ada serinya. Baguslah.”
“Entahlah. Aku pun tak pasti. Aku dah tak percaya dengan perasaan ni sejak Tria hancurkan segala-galanya.”
“Bukan semua perempuan macam Tria, Indera. Kalau semua macam Tria, alamatnya dah tualah lelaki baru dapat kahwin. Itu pun kalau ada duit. Kalau spesies macam aku ni, kais pagi makan pagi, jawabnya memang tak kahwinlah.”
Inderawan senyum melebar sambil menggelengkan kepala. Kata-kata Haqimi itu berbau sindiran, tetapi ada jenakanya.


“Tengok, hari ni dah berapa kali aku nampak gigi kau tu. Senyum tak sudah. Pagi tadi kau buat apa aje? Ke malam tadi?”
“Kau jangan nak merepek. Tak ada apa-apa pun, tapi bila difikirkan balik dia memang ada buat sesuatu kat jiwa dan hati aku yang kosong selama ni.”
Haqimi mencebik. Dia menyandarkan belakang tubuh ke rak yang tinggi paras pinggangnya itu. Haqimi berpeluk tubuh sambil menyilang kaki. Wajahnya mempamerkan rasa penuh minat untuk mendengar cerita Inderawan.
“Aku tak tahu macam mana nak mulakan. Semuanya tiba-tiba. Aku nampak kekurangan dia dan dia pun nampak kelemahan aku. Tapi tanpa aku sedar semua tu menjadikan aku lebih mengenali siapa dia. Dia terlalu degil, selalu buat aku marah, suka buat keputusan tanpa berfikir panjang, tapi bila dia tahu masalah aku, dia yang tenangkan aku. Seolah-olah daripada seorang gadis yang mengada-ada, bertukar menjadi seorang pemberi semangat. Selain kau dengan bonda, dia adalah orang ketiga yang membuatkan aku bertindak untuk menghadapi takdir aku. Dia buatkan aku berhenti dan membuka pendengaran aku terhadap suara sekeliling. Hidup ni bukan untuk aku aje, tapi untuk orang-orang yang aku sayang.”
Inderawan menekup mukanya sambil menyengih sendiri. Dia tidak percaya yang dia mengeluarkan kata-kata itu.
“Seorang gadis yang bertindak mengikut kehendak hati mampu mengubah hati Inderawan yang keras macam batu?”
“Bukan hati batu, tegas.”
“Baiklah, bos. Masih tak nak mengaku lagi? Sudahlah. Aku nak pergi buat kerja.”
Haqimi sudah menuju ke pintu untuk beredar.
“Luthfi Haqimi,” panggil Inderawan.
Haqimi menoleh. “Ya, bos.”
“Kau serius dengan Kasturi Raudhah?”
“Kenapa kau tanya?”
“Pertanyaan daripada seorang abang.”
“Aku serius, Indera. Aku nak kenal dengan dia lebih rapat. Kau jangan risau, Aku tak akan permainkan perasaan dia.”
“Aku tak risau sangat pasal Raudhah sebab aku tahu siapa kau. Tapi aku risaukan kau.”
“Risaukan aku?”
“Kau tahu kan siapa bakal bapa mertua kau kalau kau serius dengan Raudhah?”
Haqimi menghela nafas panjang. Sudah lama dia memikirkan risiko itu kalau dia berniat untuk bersama Raudhah. Dia memandang tepat ke mata Inderawan.
“Kalau takut dilambung ombak, jangan berumah di tepi pantai,” ucap Haqimi dengan nada yang yakin. Dia menggenggam tangan kanannya lalu menumbuk perlahan ke dadanya sendiri sebagai tanda seorang lelaki sejati yang berani berjuang.

Belum lagi Inderawan membuka pintu utama banglo itu, sudah kedengaran suara gelak ketawa dari ruang tamu. Termasuk hari itu, sudah empat hari peristiwa kolam renang itu berlalu. Nasib baik geng 3 + 1 sudah tidak menyakat dirinya dan Zara Alisha lagi. Inderawan menguak pintu perlahan lalu meletak topi keledarnya di tempat biasa.
Dato’ Mansoor yang turut ada di ruangan itu memandang ke arah jam dinding. Waktu sudah melepasi pukul 10.00 malam.
“Eh, Abang Indera baru balik? Abang, sinilah. Kita tengok TV sama-sama. Cerita P. Ramlee ni, kegemaran tok ayahanda,” ajak Shaqir tatkala mendengar bunyi pintu ditutup.
“Amboi, macam kat pasar borong rasanya bila adik-adik abang ni tengok TV. Tengok cerita apa?”
“Tak ada, tengok cerita Labu Labi ni. Padahal dah tengok banyak kali cerita ni, tapi masih lagi kelakar,” jawab Naqiuddin.
Inderawan menanggalkan tali lehernya yang memang sudah longgar itu lalu menghenyakkan tubuhnya ke sofa.
“Lambat kau balik Indera? Banyak kerja ke kat pejabat tu?” aju Dato’ Mansoor kepada Inderawan.
“Ada masalah sikit kat tempat renovate bangunan tu.”
“Serius ke, Indera?”
“Buat masa ni tak ada apalah, tok ayahanda. Indera boleh kawal keadaan lagi. Tok ayahanda janganlah risau.”
“Masalah pasal barang kurang berkualiti ke? Tak silap dah dekat tiga kali kan klien repot pasal hal ni?” celah Raudhah.
“Eh, mana Raudhah tahu pasal ni?”
“Raudhah tahulah. Kan Raudhah kat bahagian kewangan. Masa nak membuat pembayaran dengan pembekal macam ada masalah sikit sebab hal tu.”
“Ya ke? Tapi yang peliknya baru hari ni kejadian yang ketiga tu berlaku petang tadi. Kenapa Raudhah dah tahu ni? Setahu abang, Haqimi aje yang tahu.”


Raudhah berpura-pura tidak dengar lalu mengambil alat kawalan jauh. Dia mengalih siaran.
“Kak Raudhah, apasal tukar siaran tu? Kan cerita best tu,” marah Shaqir.
“Alah, kan tengah iklan. Kejap lagi akak kalih baliklah.”
“Raudhah, lebih baik Raudhah cakap dengan abang macam mana Raudhah boleh tahu,” sakat Inderawan. Sengaja Inderawan mahu memancing Raudhah supaya mendedahkan rahsia itu. Inilah peluang yang dia ada untuk mengenakan adiknya itu kerana selama ini dia sahaja yang terkena.
“Apa dia, abang? Raudhah tengah tengok cerita ni.”
“Kak Raudhah sengaja, kan? Mana ada akak tengok cerita. Kalih-kalih siaran adalah. Akak tak jawab pun soalan Abang Indera tu.” Naqiuddin mula mengesyaki sesuatu.
“Mana ada.” Raudhah berpura-pura fokus terhadap tontonannya.
“Okey, kalau tak nak beritahu biar abang yang beritahu,” ucap Inderawan sambil menjeling tajam wajah adik perempuan tunggalnya itu.
Raudhah sudah mula tidak senang duduk. Tetapi ada timbul kemusykilan di hatinya. Masakan abangnya tahu akan hubungannya dengan Haqimi?
“Kalau semua nak tahu kan, Raudhah sebenarnya dengan Ha…”
Tidak sempat Inderawan menghabiskan susunan ayatnya, tangan Raudhah sudah laju menekup mulut Inderawan.

“Mmm… Mmm…”
Raudhah tidak mahu memberi peluang kepada abang sulungnya itu memecahkan rahsia. Habis, pasti akan disakat oleh datuk dan adik kembarnya.
Inderawan tidak memberikan reaksi menentang. Dia mengangkat kedua-dua tangannya sebagai tanda dia menyerah. Raudhah sudah menyengih kelat lalu duduk semula ke sofa.
“Abang Indera tak cakap pun Que dah dapat agak. Mesti Abang Haqimi, kan?”
“Patutlah masa kat rumah bonda semalam, Shaq nampak ada orang pandang-pandang, jeling-jeling sampai naik juling.”
“Mana ada. Kau orang jangan nak kenakan akak ya? Ooo… masa ni tak nak kira geng. Mana boleh kenakan geng sendiri. Jangan nak memandai-mandai eh. Main hentam teka bolehlah.” Bantal kecil yang menghiasi sofa segera dibaling Raudhah ke arah Naqiuddin dan Shaqir.

“Eleh, mana ada main hentam. Ni cucu Dato’ Mansoorlah. Pandai bestari lagi bijaksana. Dah sah-sah Abang Indera tadi bagi klu,” ujar Naqiuddin dengan wajah berlagak.
“Betullah. Tak payah beritahu pun kita orang dah tahu.” Shaqir juga mengangguk menandakan dia bersetuju. Dia mencebik lalu melemparkan semula bantal itu kepada Raudhah.
“Banyak cakap pula budak kembar ni. Sini kau, biar aku ajar kau orang berdua.”
Sudahnya, perlawanan bantal bermula antara tiga beradik itu. Inderawan memerhati gelagat adik-adiknya sambil ketawa.
“Tok ayahanda, kenapa senyap aje? Ketua geng tak ada nak cakap apa-apa ke?” Inderawan perasan yang datuknya tadi diam seribu bahasa apabila mereka mengenakan Raudhah.
“Tok ayahanda tengah fikir, apa dosa yang dah tok ayahanda buat sampai keluarga kita jadi macam ni. Nampak sahaja luaran kita ni bergelak ketawa, tapi hakikatnya semua serba tak kena. Tok ayahanda ni dah tua. Bila-bila masa aje boleh pergi. Kalau boleh tok ayahanda nak keluarga kita semuanya satu bumbung. Itu hasrat tok ayahanda sebelum tok ayahanda pejam mata.”
“Tok ayahanda, janganlah cakap macam tu.”
Raudhah, Shaqir dan Naqiuddin menoleh ke arah mereka berdua. Sudah tidak kedengaran gelak ketawa apabila Dato’ Mansoor berbicara serius akan hal keluarga mereka. Raudhah segera duduk di sisi sofa memeluk Dato’ Mansoor.
“Kenapa Allah takdirkan keluarga kita tak bersatu? Ayahanda kau orang dengan perangai yang macam tu sampaikan tok ayahanda sendiri tak tahu nak anggap Tria tu siapa. Bonda kamu pula dah jadi orang luar. Masa Indera tak ada, Nine ada. Sekarang Indera ada kat rumah ni, Nine pula hilang entah ke mana. Indera ada cari Nine tak?”
“Tok ayahanda, janganlah cakap macam tu. Bonda masih lagi anggap semuanya macam dulu. Dia masih lagi anggap tok ayahanda macam ayah dia sendiri. Indera ada cari Nine kat semua tempat yang dia pernah pergi, tapi tak ada. Bukan senang kita nak cari orang yang tak nak dijumpai. Lagipun, hati orang yang marah dan merajuk memang jauh dia melangkah. Indera pernah terfikir, mungkin Nine ada pergi Milan, tapi Indera tengok paspot dia masih ada lagi kat bilik.”
“Nine tu lain sikit. Dia memang suka buat tindakan ikut kata hati tanpa berfikir, tapi dia tak akan buat keputusan yang boleh memudaratkan dan menyusahkan diri dia. Kalau Nine pergi Milan, mesti ayahanda kau dah tahu dulu. Ada cuba cari Nine kat kawasan luar? Kat Pahang ke, Melaka?”
“Belum lagi. Tapi Indera yakin yang Nine akan balik tak lama lagi sebab…”
“Sebab ikan tak mampu berenang tanpa air,” pintas Dato’ Mansoor.
Inderawan hanya mampu tersenyum kelat. Dia mengalihkan pandangannya ke sekeliling ruang tamu.
“Eh, baru abang perasan. Kak Zara mana?” Inderawan cuba beralih angin. Dia tidak mahu Dato’ Mansoor dan yang lain bersedih.
“Kak Alice ada kat atas. Lepas makan malam tadi, dia kat bilik. Tak turun-turun. Mungkin dia tunggu abang kat atas kut,” usik Shaqir.
“Huh, sudahlah. Abang nak naik atas. Kerja kau orang ni asyik mengenakan orang aje.” Kali ini giliran Inderawan pula yang melemparkan bantal kecil itu kepada Shaqir.


Encik Pendekar & Mr.Keju - Bab 27

BAB 27

Jika emas digadai dapat ditebus. Silap melangkah, dalam terhunus.

Kau tunggu aku kat kereta kau. Aku nak bayar semua barang ni,” arah Inderawan apabila kaunter pembayaran pasar raya itu kelihatan sesak.
Tanpa sebarang bicara, Zara Alisha segera melangkah keluar.
Hari itu Inderawan tidak bekerja dan Zara Alish juga tidak ke kolej. Mereka baru sahaja pulang dari klinik kerana masing-masing sudah terkena selesema gara-gara malam semalam. Pagi tadi teruk dia dan Zara Alisha dikenakan oleh geng 3 + 1 itu. Sama sekali tidak menyangka perbuatan mereka malam tadi diketahui oleh empat beranak itu.
Memandangkan ada masa terluang, Inderawan memberikan cadangan untuk makan tengah hari di rumah Hannum. Dia mahu memberikan kejutan kepada ibunya. Mereka semua sudah berpakat. Dato’ Mansoor, Raudhah, Shaqir dan Naqiuddin akan ke rumah Hannum sewaktu makan tengah hari nanti.
Zara Alisha memandang sekeliling. Matanya secara tidak sengaja tertumpu kepada seseorang yang berada tidak jauh dari tempat dia berdiri. Gadis itu berkepul-kepul mengeluarkan asap daripada mulutnya. Tidak lama kemudian ada seorang lelaki datang dan segera memeluk gadis itu. Hati Zara Alisha seperti terusik apabila melihat pelakuan pasangan tersebut. Timbul satu perasaan menjengkelkan melihat kemesraan mereka berdua. Zara Alisha merasakan perkara itu tidak sepatutnya dilakukan di khalayak ramai.
Satu perasaan yang lain juga timbul apabila melihat mereka sekali lagi. Zara Alisha merasakan gadis itu seperti pantulan bayangan dirinya sendiri. Tidak lama dahulu, dia seperti gadis itu. Perkataan bebas menjadi pegangan dalam hidup. Semakin tinggi dia terbang, semakin hebat hidup ini dirasakan.
“Zara Alisha binti Ramli, tolong jangan nak tegakkan benang yang dah basah. Aku rasa kau dah boleh fikir dan aku rasa kau juga tahu yang kau berada di pihak yang salah. Tapi kau ni mengada-ada. Ego tinggi. Dari kecil selalu dapat apa yang kau nak. Kau tak suka kemahuan kau ditolak. Betul tak?”
Suara Inderawan bergema di khayalannya. Sememangnya itu sifat diri Zara Alisha. Dia pantang jika keinginannya dibangkang.
“Kalau ikutkan hati aku, aku memang tak nak pedulikan kau. Kau nak buat apa suka hati kau. Aku bukan pedulikan kau, tapi aku tak nak orang lain pandang kau rendah. Aku tak nak orang anggap kau tu macam perempuan murahan sebab kau isteri aku. Kalau isteri aku bukan Zara Alisha binti Ramli, aku biarkan aje mamat tu usung kau.”
Susunan ayat Inderawan pada malam itu terus-menerus menyerang bernak fikirannya. Ia menyerang bertubi-tubi tanpa ada belas kasihan.
“Aku tak nak orang anggap kau tu macam perempuan murahan sebab kau isteri aku.”
Tutur kata itu yang paling jelas berkumandang. Tanpa dia sedari, perasaan bersalah terhadap diri sendiri mula tersuntik ke jiwanya. Aku serendah itu ke? Aku ni perempuan murahan ke? Layak ke aku nak jadi isteri dia? Pelbagai soalan muncul. Hatinya sebak.
Zara Alisha melangkah lesu. Suara alunan ayat suci al-Quran kedengaran di sebuah kedai. Kedai itu selang beberapa buah dari pasar raya tadi. Tanpa berfikir terlalu lama, Zara Alisha melangkah masuk ke kedai itu. Gantungan kain telekung menyejukkan penglihatannya. Zara Alisha menyentuh lembut kain putih tersebut.
“Akak nak beli telekung ke?” soal pembantu kedai itu setelah melihat Zara Alisha berdiri lama di situ.
Zara Alisha segera mengesat air matanya yang hampir mengalir.
“Akak tak ada apa-apa ke? Akak menangis ya?”
Tangan Zara Alisha pantas menyentuh dadanya sendiri. Terasa sesak dan sebak pada bahagian itu. “Tak apalah, adik. Akak tengok-tengok aje.”
Gadis yang memakai tudung labuh berusia lingkungan 20-an itu tersenyum tatkala mendengar jawapan Zara Alisha.
“Maaf kalau kata-kata saya ni menyinggung perasaan akak. Saya tahu saya tak kenal akak, tapi daripada pandangan mata akak saya dapat rasakan ada satu penyesalan. Kalau akak nak tahu, penyesalan itu adalah satu anugerah yang tak terhingga daripada Allah. Di mana penyesalan itulah akan membawa kita ke jalan yang diredai. Allah tak bagi kat semua orang peluang ni. Hanya orang yang terpilih sahaja Dia kasi.”
Zara Alisha tergamam. Ketarakah raut penyesalan itu pada wajahnya?
“Akak, semua orang pernah buat silap. Kita memang selalu lupakan Dia, tapi Dia tak pernah lupakan kita. Sesungguhnya di sebalik kalimah basmallah itu membawa maksud dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Sesungguhnya Dia Maha Pemurah kerana masih lagi mahu membenarkan hamba-Nya bernafas meskipun kita lalai. Saya pun dulu bukannya baik. Selalu inginkan kebebasan, tidak suka dikongkong dan selalu melawan kata-kata ayah dan ibu. Tapi, Allah telah menarik segala nikmat itu dalam sekelip mata. Allah lebih sayangkan mereka. Dari situ timbul penyesalan di hati saya dan penyesalan itu membawa perubahan kepada diri saya.”
Zara Alisha mengukir senyuman kelat apabila mendengar cerita daripada gadis itu. Air matanya sudah bertakung, tetapi dia segera menyapu air mata itu daripada gugur ke bumi. “Boleh bagi akak satu telekung?”
“Boleh, kak. Nanti saya ambilkan yang dalam plastik.” Gadis itu tesenyun apabila mendengar permintaan pelanggannya.
“Adik, satu lagi…”
“Ya, kak?”
“Ada jual tak buku panduan bagaimana hendak melakukan solat?”
Gadis itu mengangguk perlahan.
“Kalau buku menjadi isteri yang baik dan solehah?”
“Itu pun ada. Nanti saya bawakan beberapa buah untuk akak ya? Nanti akak boleh pilih yang mana satu akak nak.”
Senyuman Zara Alisha semakin melebar tatkala mendengar balasan daripada gadis tersebut.

Bonda tak sangka hari ni anak-anak bonda makan semeja dengan bonda.”
“Raudhah pun tak sangka. Ni idea Abang Indera.”
“Betul tu. Shaq rasa kalau Abang Indera dengan Kak Alice tak main hujan semalam, mesti hari ni kita tak dapat rasa sambal tumis udang petai bonda yang meletup ni.”
Inderawan dan Zara Alisha sama-sama tersedak. Hampir terkeluar makanan yang baru dikunyah tadi.
“Que sokong apa yang Shaq cakap tu.”
“Kau orang bertiga ni memang tak berubah perangai sejak dari dulu. Dari tadi asyik menyakat Abang Indera dengan Kak Zara ni. Zara, Indera, minum air masak tu,” suruh Hannum namun jauh di sudut hatinya geli hati apabila mengetahui anak dan menantunya itu seperti keanakan bermain hujan.
“Isy, kau orang bertiga ni tak tahu ke? Kan Indera dengan Alice ni berjimat cermat. Tak nak membazir air. Betul, kan?” usik Dato’ Mansoor pula.
“Ha… bonda tengok. Tok ayahanda pun sama juga. Kalau nak tahu tok ayahanda nilah ketua sebenarnya,” ucap Naqiuddin.
Hannum hanya mampu tersenyum. Begitulah kemeriahan keluarganya suatu ketika dahulu. Rindu benar rasanya untuk merasai saat-saat bahagia di samping anaknya semula. Alangkah baiknya jika Zulqarnain turut ada ketika itu.
Zara Alisha menepuk-nepuk dadanya sendiri. Dia terus meneguk laju air masak yang berada di hadapannya itu. Inderawan berpura-pura seperti tidak mendengar usikan mereka. Dia sendiri tidak tahu bagaimana peristiwa malam tadi boleh berlaku. Semuanya terjadi mengikut kata hati. Setelah merasa sedikit lega kerana tersedak tadi, Inderawan segera mengunyah laju nasi yang berbaki. Tidak tahu perkataan apa yang patut dikeluarkan untuk membidas. Deraian ketawa yang berada di meja makan terhenti apabila mendengar suara orang memberi salam.
“Eh, siapa pula yang datang tu?” soal Hannum.
“Tak apa, bonda, biar Inderawan pergi tengok. Rasanya Haqimi tu.”
“Haqimi? PA Indera dengan Nine tu ke?”
“Indera minta Haq bawa semua dokumen yang Indera kena semak sambil tu Indera ajak dia makan tengah hari dengan kita.” Inderawan bingkas bangun. Hatinya sedikit lega. Dia dapat melarikan diri daripada terus diusik.
Inderawan ke dapur untuk mencuci tangan, kemudiannya dia menuju ke pintu hadapan.


Zara Alisha mengelap tangannya yang basah setelah selesai membantu Hannum di dapur. Kalau diikutkan, Zara Alisha sememangnya tidak biasa melakukan semua kerja itu. Jika di rumahnya, semua orang gaji yang lakukan. Tetapi Zara Alisha melihat ada sesuatu yang tersembunyi di sebalik perkara tersebut. Kerukunan dan kemesraan yang terjalin antara mereka berpunca daripada sifat bantu-membantu antara satu sama lain. Sebagai contoh, sewaktu memasak tadi Hannum sempat mengajarnya cara-cara untuk memotong bahan yang ada. Dari situ Zara Alisha dapat merasakan hubungan yang mesra dan kasih sayang ibu mertuanya. Begitu juga dengan Raudhah. Raudhah menolongnya mencuci pinggan sambil berbual tentang kerenah adik-beradik iparnya.
Dari tempat Zara Alisha berdiri, dia melihat susuk tubuh itu yang berada di ruang tamu. Dia memerhati Inderawan sambil bibirnya menguntum senyuman. Inderawan dan Haqimi sedang fokus berbincang. Dato’ Mansoor juga turut serta. Walaupun dia telah menyerahkan sepenuhnya kuasa kepada anak dan cucunya, tetapi Dato’ Mansoor masih lagi pemilik syarikat itu. Sekali-sekala Dato’ Mansoor juga perlu mengetahui perkembangan Taming Sari Berhad.
Mata Zara Alisha seperti tidak mahu melepaskan raut wajah Inderawan. Riak wajah itu penuh dengan karisma dan serius apabila membincangkan soal kerja. Inderawan mengangguk seketika apabila mendengar penjelasan Haqimi. Memang jelas Inderawan sangat mementingkan hal Taming Sari Berhad. Padahal dia cuti kerana kurang sihat, tetapi fikrannya masih lagi memikirkan warisan datuknya itu.
Peristiwa malam tadi tiba-tiba sahaja muncul. Jika dia membandingkan Inderawan ketika itu dan pada saat ini sangat jauh bezanya. Di awal perkenalam mereka, Zara Alisha menyifatkan Inderawan sebagai seorang yang bersifat dingin, pemarah, degil, keras kepala dan terlalu banyak peraturan. Namun, dia tahu di sebalik semua sifat itu ada terselit Inderawan yang hangat, mesra, pelindung dan paling penting sangat menghormati seorang wanita. Zara Alisha juga tidak menyangka Inderawan yang tegas itu juga pandai bergurau dan mengenakan dirinya.
“Apa yang Zara senyumkan sampai ke telinga tu?” tegur Hannum.
“Eh, bonda. Tak ada apa-apa.”
Hannum memerhatikan arah pandangan menantunya itu. Dia tahu apa sebabnya.
“Indera memang macam tu. Bila dah cakap pasal kerja, memang dah tak ingat orang sekeliling. Terlalu fokus. Zara kena sabar sikit dengan sifat Indera. Indera tiba-tiba jadi sangat tegas sejak peristiwa bonda dan ayahanda dia bercerai. Indera terlalu melindungi orang-orang yang dia sayang. Dia tak nak orang lain ada perasaan sedih hanya sebab dia. Bonda tahu, dia berpura-pura kuat pada pandangan mata kasar, tapi hakikatnya hati dia yang paling lemah.”
Zara Alisha segera memegang tangan Hannum.
“Bonda tahu perkahwinan kamu ni diatur oleh keluarga, tapi bonda harap sangat Zara dapat jaga dia. Bonda dah mula nampak Indera tersenyum. Kalau bukan sebab Zara, tak mungkin dia balik semula ke rumah tu untuk menghadapi kenyataan hidup dia selama ni. Bonda dapat rasa selama ini Indera cuba lari, tetapi semakin jauh dia lari semakin sukar dia nak terima kenyataan di atas apa yang telah berlaku. Bonda harap Zara akan terus mengukir senyuman pada wajah Indera.”
Zara Alisha tertunduk malu. Segan dan terharu apabila Hannum mengatakan yang dia menjadi punca Inderawan sudah mula tersenyum. “Zara tak ada buat apa-apa pun, bonda. Mungkin Indera dah boleh terima apa yang dah terjadi. Zara dengan Indera pun baru lagi. Zara masih lagi cuba untuk kenal dia.”
“Apa kata Zara pergi naik atas, pergi bilik Indera? Bonda rasa Zara akan lebih kenal siapa Tuah Inderawan sebenarnya.”
“Boleh ke Zara masuk bilik Indera?”
“Apasal tak boleh pula? Zara isteri dia. Bonda rasa dia tak kisah. Cuma jangan sepahkan bilik tu. Tu pantang larang dia. Lagipun kalau Zara tunggu Indera kat bawah ni, menguap panjanglah jawabnya. Bonda pasti sangat, mesti lama perbincangan dia orang tu.”
Zara Alisha merasakan cadangan ibu mertuanya itu agak baik.
“Bilik Indera mana satu ya? Bilik belakang ke?” teka Zara Alisha.
“Bilik Indera kat depan. Bilik utama.”

Perlahan-lahan tangan itu membuka pintu bilik Inderawan. Jelas bau cat dan warna air menusuki ke deria baunya. Zara Alisha memerhatikan sekeliling. Dinding bilik itu dicat dengan warna biru laut dan dipadankan dengan warna putih susu. Ada dua buah lukisan abstrak digantung pada dinding. Kaki Zara Alisha menuju ke rak. Buku mengenai hiasan reka dalaman dan seni lukisan tersusun kemas.
Terdetik di hati Zara Alisha untuk mengambil salah satu buku yang ada di rak itu. Buku yang bertulis Karim Rashid Evolution menarik perhatian Zara Alisha. Tetapi dia segera membatalkan niatnya.
“Eh, tak boleh ambil. Nanti bersepah pula. Nanti dia perasan. Tak boleh, tak boleh,” omel Zara Alisha sendiri. 


Pandangan Zara Alisha tertarik pada lukisan yang berada di stand kayu itu. Stand kayu itu terletak berhampiran dengan pintu keluar ke beranda. Tanpa berfkir panjang, Zara Alisha menguak pintu itu. Kawasan lantai beranda itu dipenuhi dengan beberapa titisan cat pelbagai warna.
“Encik Pendekar ni suka melukis kat luar rupanya. Patutlah bilik dia kat sini. Mesti dia suka lukis sambil ambil angin malam,” ucap Zara Alisha sendiri sambil matanya memerhati lukisan sang rembulan di langit yang berada di stand kayu tersebut.
Dia sama sekali tidak tahu hobi Inderawan adalah melukis. Agak terkejut apabila mengetahui Inderawan di sisi yang lain dan lain pula ceritanya dengan Zara Alisha. Gadis itu sangat meminati hasil tangan sang pelukis jalanan. Sama seperti dia mengagumi pelukis jalanan di Arked Jaya suatu ketika dahulu.
Hari itu Zara Alisha baru sahaja pulang dari Kuala Lumpur kerana bercuti bersama Tisha dan Danny. Niat asalnya pada saat itu mahu bersiar-siar sebelum pulang ke rumah, tetapi matanya terpaku tatkala melihat lukisan yang terpampang di tepi susur pejalan kaki. Lebih-lebih lagi lukisan seorang lelaki seolah-olah sedang berjalan berjalan melalui sebuah lorong ketika matahari terbenam.
Perasaan terkejut Zara Alisha berganda apabila sekali lagi dia dapat melihat lukisan itu berada di dalam kamar Inderawan. Pandangan Zara Alisha kaku di situ.
“Ni bukannya lukisan kat Arked Jaya ke? Maknanya lukisan ni…”
Pernah Zara Alisha datang kembali ke tempat itu untuk melihat dan membeli lukisan tersebut, tetapi lukisan itu sudah tidak terpampang dan pelukisnya juga tiada di situ. Cari punya cari, akhirnya keretanya juga yang rosak gara-gara dia ponteng kuliah pada petang itu. Dia menyangka hasrat untuk melihat lukisan itu sekali lagi terkubur, namun hari ini ia berada di hadapannya.
Zara Alisha membayangkan lelaki dalam lukisan itu ialah Inderawan. Dia membandingkan perjalanan hidup suaminya dan juga bayang lelaki yang terhasil pada kertas tersebut. Ternyata apa yang Inderawan alami terluah tanpa ada suara. Suara hatinya kedengaran di atas kertas putih. Sememangnya itulah Tuah Inderawan.
Zara Alisha cuba membelek lagi lukisan lain yang ada. Ternyata ada satu lagi hasil tangan Inderawan yang menyentuh hatinya. Lukisan seorang ayah sedang memimpin anak kecilnya berjalan, berjaya membuatkan jiwa halus seorang anak terusik. Ada sesuatu yang tertulis di hujung bahagian kanan bawah lukisan itu.


Tak terluah, tak terkata. Genggaman dan kasih sayangmu yang paling kurindui.