Stylo Clique ^_^

Friday, September 28, 2012

.:: Superbike itu CINTA ♥ - BAB 31 ::.






BAB 31


Wafi menyuap pantas nasi goreng yang terhidang. Setelah makanan di dalam mulut sudah habis ditelan, dia mengelap bibirnya dengan napkin. Nadhira tersenyum simpul apabila Wafi bersetuju untuk makan tengahari bersamanya. Tidak sia-sia dia menunggu Wafi daripada pukul 11 pagi tadi. Sudah puas memujuk pembantu peribadi Wafi untuk menunggu sahaja lelaki itu di ruangan menunggu. Dia tahu, Wafi sengaja mahu mengelak daripada bertemu dengan dirinya. Namun, Nadhira tidak mahu melepaskan peluang. Jalan sudah terbentang luas. Inilah masa yang sesuai untuk memiliki semula hati Wafi.

“Dari tadi Wafi senyap aje.”
“Tengah makan, buat apa nak cakap.”
“Dhira gembira sangat sebab Wafi sudi makan dengan Dhira.”
“Kebetulan saya memang nak makan.”

Nadhira tersenyum. Dia harus bersabar dengan karenah Wafi. Dia juga tahu keadaan Wafi ketika itu sedang bercambah rasa benci terhadap musuhnya. Dia gembira kemenangan berada di pihaknya. Nadhira memotong perlahan potongan daging lalu menyuap ketulan kecil itu ke dalam mulutnya. Dia sudah memasang strategi untuk menambat semula hati lelaki yang berada di hadapannya. Dia hanya perlu memburukkan lagi diri A.D di hadapan Wafi. Dia tidak mahu kalah dengan A.D. Apa sahaja perkara yang dia inginkan, dia mahu perkara itu dimiliki olehnya. Tidak kira apa jua keadaannya.

“Wafi, Dhira tahu Wafi tengah marah sekarang ni. Tapi jangan risau, Dhira akan sentiasa dengan Wafi.”
Pandangannya yang dari tadi hanya memandang hidangan, kini dia mendongak melihat Nadhira.

“Apa maksud awak ni?”

Perlahan-lahan tangan Nadhira mahu menyentuh tangan Wafi.

“Dhira tahu Dhira pernah buat silap, tapi Dhira sesekali tidak akan serahkan maruah Dhira untuk lelaki lain. Dhira sayangkan Wafi.”

Wafi menghempas perlahan sudu yang dipegangnya ke pinggan. Emosinya masih lagi tidak stabil. Wafi dapat mengagak yang Nadhira sedang membincangkan mengenai hal itu. Dan tidak mustahil untuk Nadhira tahu kerana pasti Haikal yang menjadi mulut tempayannya. Dia merasakan kata-kata Nadhira seperti sedang mentertawakan dirinya.

“Saya datang restoran ni sebab nak makan, untuk isi perut saya. Bukannya untuk isi kemarahan dalam hati saya ni.”
“Dhira tak nak Wafi buat kesilapan ni. Perempuan macam tu tak patut dan tak berhak menerima kasih sayang Wafi. Dhira dah agak, A.D tu bukan perempuan yang baik.”
“Itu hal saya dengan dia. Awak tak berhak masuk campur. Awak cuma kawan saya. Saya yang menentukan hidup saya. Walaupun saya tahu perkara ni ada kaitan dengan sepupu awak, tak bermakna awak boleh masuk campur.”
“Sayang, Dhira tak akan buat kesilapan tu kalau kita bersama semula macam dulu. Tapi terang-terang A.D……….”
Stop it, Dhira.”
“Wafi, jangan jadi buta. Dia bukan perempuan yang baik. Tuhan dah tunjuk depan mata Wafi. Dhira tahu Haikal tu memang kasanova, tapi boleh aje kan dia elak perkara tu daripada terjadi? Ada tak dia nafikan perkara tu? Dhira rasa, dia sendiri mesti tak sangka lelaki yang dia pernah tidur tu………….”
“Nurul Nadhira, I said stop it. Awak makanlah sendiri. Sebab saya dah kenyang. Saya dah muak dengan perkara ni.”

Wafi bangun lalu meninggalkan Nadhira. Hatinya bertambah sakit. Sememangnya Nadhira sengaja membangkitkan kemarahannya. Perlahan-lahan bibir Nadhira menguntum senyuman. Dia puas dapat mengalahkan A.D.

------------------

Kereta Myvi kuning milik Wafi memasuki perkarangan vila. Sebaik sahaja dia keluar daripada kereta, dia melihat kereta itu berada di halaman luar. Wafi kenal benar dengan pemilik kereta Satria Neo berwarna kelabu pekat itu. Wafi sempat melihat jam tangan yang terletak di tangan kirinya. Waktu sudah menjengah pukul 9.30 malam. Sejak hampir sebulan peristiwa malam itu berlaku, Wafi sengaja pulang lewat. Kadang-kala dia langsung tidak menyentuh makan malam yang disediakan oleh Mak Som. Wafi mahu mengelak daripada terus disoal oleh orang di dalam vila itu.

Wafi membuka perlahan pintu lalu melangkah lesu. Badannya terasa letih. Sebaik sahaja dia menutup daun pintu, suara itu memanggil namanya.

“Lama aku tak jumpa kau.”

Wafi tersenyum hambar.

“Aku sibuk sikit. Dah lama kau sampai?” soal Wafi.
“Lamalah juga. Payah betul nak jumpa C.E.O Bina Kurnia ni sekarang.” balas Rafiq.
Mak Som keluar membawa hidangan air.

“Mak Som, letak air tu kat luar tempat biasa saya duduk. Saya nak berbual dengan Rafiq kat situ,” pinta Wafi.

Mak Som hanya mengangguk.

Wafi dan Rafiq menuruti langkah Mak Som ke laman luar. Setelah selesai melakukan tugasnya, Mak Som masuk ke dalam. Wafi dan Rafiq duduk di bangku itu. Sambil menghayati udara di luar, Wafi menyingsingkan lengan kemejanya hingga ke siku.

“Ada apa hal cari aku sampai ke sini? Mesti ada perkara penting yang kau nak cakap dengan aku kan?”
“Perlu ke seorang kawan yang dah dianggap kawan dunia akhirat, memerlukan sebab untuk mencari sahabatnya?”

Wafi menggelengkan kepala sambil tersenyum lalu menghirup perlahan jus oren di dalam gelas itu.

“Aku dah lama tak jumpa kau. Sejak peistiwa kat padang ragbi hari tu sampailah sekarang baru aku nampak muka kau. Wajah yang aku tengok masa hari tu tak sama dengan muka yang aku nampak pada hari ni.”
“Aku sibuk. Bina Kurnia tengah banyak sangat projek. Sebab tu muka aku nampak letih.”
“Muka letih dengan serabut banyak bezanya. Kau ada masalah dengan A.D? Aku tak nampak pun motosikal dia kat depan tu.”
“Aku baru balik kerja, aku malas nak bincang soal tu. Dia yang keluar daripada rumah ni.”
“Jadi kau dengan A.D memang ada masalah? Kau tahu dia pergi mana?”

Wafi hanya membisu, dia malas mahu menjawab pertanyaan Rafiq itu.

“Aku rasa kau sendiri pun tak tahu dia pergi mana kan? Aku bukan nak masuk campur, tapi kau kena beri peluang pada A.D.”
“Kau tak akan faham keadaan aku, bukan kau yang ada kat tempat aku. Kau tak tahu apa masalah aku.”
“Kau nak cakap pasal masalah A.D pernah terlanjur dengan Haikal?”

Bulat mata Wafi tatkala mendengar kata-kata Rafiq.

“Masa kau balik hari tu, Dhira tanya dengan Haikal. Aku ada kat situ. Haikal tanpa rasa bersalah memalukan A.D depan aku dengan Dhira.”
“Memang itu silap A.D.”
“Kau sendiri tahu kan perangai Haikal tu. Sejak dari awal lagi aku tak suka dengan perangai dia. Tapi kau degil. Kau rapat dengan dia sebab dia sepupu Dhira. Yalah, perempuan idaman kau tu.”
“A.D tak sepatutnya rahsiakan perkara ni. Aku dah diperbodohkan.”
“Wafi, cuba kau letakkan diri kau kat tempat A.D. Kau nak buka pekung kat dada kau sendiri ke? Ini soal maruah. Kau kena faham tu.”
“Aku cukup faham dengan keadaan aku. Aku tak sangka aku boleh kahwin dan jatuh cinta dengan dia. Kau faham tak macam mana rasa sakitnya hati aku?”
“Aku tahu, kalau aku kat tempat kau sebagai lelaki ego aku tercabar. Tapi semua dah jadi. Tak boleh nak patah balik. Memang itu silap A.D. Semua manusia pernah buat silap. Kita memang dah tak boleh nak betulkan apa yang dah jadi, tapi kau jangan menghukum A.D dengan menuduh dia jadi pembunuh.”
 “Apa maksud kau?”
“Kalau aku jadi kau, aku tak akan buat macam tu. Kalau betul kau sayangkan A.D, kau tak akan terus hukum dia. Kau patut siasat benda ni dulu. Bukan terus tuduh dia macam tu. Benda ni bukan perkara main-main.”
“Apa lagi yang aku kena siasat? Dia sendiri dah mengaku yang dia pernah terlanjur dengan relanya bersama Haikal. Aku tak ada hak nak bersuara ke?”
“Aku tahu kau marahkan pasal tu, tapi kau tak boleh tuduh dia gugurkan kandungan tu.”
“Kalau dia tak gugurkan, mana anak dia tu? Ada kau nampak? Macam mana kau boleh tahu pasal ni? Dia ada mengadu kat kau? Ke kau pun pernah ada skandal dengan dia?”
Nauzubillah Min Zalik, kau ni dah kenapa Wafi? Jangan pasal sebab marah kau, kau nak tuduh aku sampai macam tu sekali? Aku sebagai kawan kena tolong kau. Aku cuma nak membela nasib orang yang teraniaya. Sepatutnya kau bimbing dia, macam mana kalau dia makin hanyut? Dia isteri kau. Kau sepatutnya lindungi dia, bukan semakin menyalahkan dia. Orang yang patut kau salahkan dalam hal ini ialah Haikal. Haikal dah menabur macam-macam janji pada Riana yang dulu. Riana cuma salah membuat pilihan. Kau sendiri tahu siapa Haikal sejak hari pertama kau kenal dia. Haikal hanya menganggap perempuan adalah barang permainan.”
“Haikal tak paksa dia. Dia yang rela. Itu yang aku tak boleh terima.”
“Dia terlalu mentah Wafi. Orang yang kekurangan kasih sayang, memang mudah rapuh dengan perhatian. Selama ni, kau jatuh cinta dengan A.D sebab terpaksa ke? Ada dia paksa kau untuk jatuh cinta dan sayangkan dia? Dia dah banyak kali suruh kau elakkan diri daripada dia sebab tak nak kau kecewa tapi kau tetap memilih untuk terus sayangkan dia. Dalam hidup ni, ada benda yang tak sepatutnya kita tahu. Kadang-kadang lebih baik kita tak perlu tahu apa-apa daripada kita tahu perkara tu. Kau sendiri sebagai manusia pernah buat silap, jadi jangan tambahkan lagi sengsara dalam diri dia.”
“Kau cakap seolah-olah macam kau tahu apa yang dah jadi sebenarnya.”
“Kau bijak, kau ada otak. Kau fikirlah sendiri macam mana aku boleh tahu perkara yang sebenarnya. Benda ni sepatutnya kau lakukan lebih dulu daripada aku. Aku bukan nak memihak pada sesiapa. Aku tak cakap aku boleh terima kesilapan tu, tapi aku tak akan terus hukum dia. A.D ada sebab.”

Setelah selesai berbicara dengan Wafi, Rafiq segera beredar. Dia mahu rakannya itu membuka mata. Rafiq tidak mahu membiar penglihatan itu dikaburi dengan kemarahan dan ego.

Friday, September 21, 2012

.:: Superbike itu CINTA ♥ - BAB 30 ::.







BAB 30


Jari-jemari Wafi cuba untuk menaip sesuatu di papan kekunci komputer ribanya. Dia berusaha untuk melenyapkan peristiwa kelmarin. Namun, setiap kali dia cuba untuk menjelmakan baris ayat pada skrin itu suara A.D dan Haikal seperti bergabung lalu menyekat perbuatannya. Selang-seli suara Haikal membongkarkan segala-galanya dan suara A.D yang mengakui segala kenyataan itu membuatkan dada Wafi seperti mahu pecah. Jauh di lubuk hatinya, Wafi mengharapkan A.D menidakkan tuduhan Haikal. Dia tidak sanggup untuk menerima apa yang telah berlaku.

Kenapa aku boleh jatuh hati kat dia? Wafi, kau memang dah buta. Kau patut benci dia. Kau tak boleh biarkan hati kau yang mengawal diri kau. Kau yang kena kawal hati kau. Kau yang sepatutnya tentukan apa yang kau nak. Memang silap kau, Wafi. Kau leka dengan perasaan kau sendiri. Kau sepatutnya lawan perasaan itu.

Bisikan yang muncul di jiwanya terus-menerus mencabar keegoannya sebagai lelaki. Mampukah Wafi menerima A.D seperti dahulu setelah dia mengetahui Qurnia Adriana sebenarnya telah ditebuk tupai? Jiwa lelakinya menjerit kuat yang dia tidak boleh menerima perempuan seperti itu sebagai suri dalam hidupnya. Bagaimana dia bisa berhadapan dengan kenyataan itu untuk seumur hidupnya? Tetapi hati Wafi merintih kesedihan. Dia berharap apa yang telah terjadi adalah mimpi ngeri. Sejak peristiwa malam itu, A.D keluar daripada rumah. Wafi dapat mengagak ke mana arah A.D. Pasti sahaja ke apartmen milik A.D dahulu.
Wafi tidak boleh meneruskan dengan kerjanya. Dia mengambil gulungan lukisan di atas mejanya lalu dilemparkan sekuat hati ke dinding. Meja yang dipenuhi dengan kertas kerja diselerakkan. Sama seperti dengan fikirannya yang sedang berkecamuk.
Liyana yang sedang berada di luar bilik pejabat Wafi terkejut dengan bunyi yang datang daripada bilik majikannya itu. Dia segera menekan salah satu butang telefon yang berada di atas mejanya. Interkom Wafi berbunyi.

Agak lama dia membiarkan telefonnya berbunyi. Dia memicit kepalanya yang bertambah sakit. Setelah sedikit tenang, dia menekan butang sebagai tanda membalas panggilan itu.

“Encik Wafi, ada apa-apa yang berlaku ke?” soal Liyana.
“Tak ada apa-apa kak,” balas Wafi.
“Encik Wafi ok?”
“Saya ok. Kak Yana, saya nak minta tolong. Tolong batalkan semua temu janji saya hari ni. Saya ada banyak kerja dan saya tak nak diganggu oleh sesiapa pun.”
“Tapi Encik Wafi…….”
“Kak Yana, ini arahan saya. Saya tak nak diganggu.” pintas Wafi.

Wafi mahu permintaannya ditunaikan. Liyana juga terkena tempias amarah Wafi. Pantas sahaja pagi tadi majikannya itu melangkah ke pejabat dengan wajah yang mencuka. Liyana tidak mampu untuk berkata apa-apa melainkan menurut sahaja kehendak Wafi. Dia tidak pernah melihat Wafi dalam keadaan begitu.

-------------------------

Riana menunggu Haikal di restoran biasa. Keadaan di restoran itu agak lengang. Riana sempat menjeling ke arah jam tangannya. Lambat benar rasanya Haikal tiba. Perasaan resah, bimbang dan takut menyelubungi segenap jiwanya. Dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan. Sekali-sekala manik jernih jatuh ke pipinya. Alat uji kehamilan yang berada di dalam beg tangannya di tenung lama. Kelewatan haid selama hampir dua bulan menimbulkan kegusaran di hatinya lantas dia membeli alat itu di farmasi. Terdapat dua garisan pada alat tersebut. Ia menandakan yang Riana positif mengandung. Riana menjadi semakin buntu.

“Hai sayang,” sapa Haikal sebaik sahaja sampai di meja.

Kehadiran Haikal melegakan sedikit hatinya. Riana merasakan yang mereka harus melakukan sesuatu. Dia yakin dengan kasih sayang Haikal. Dia juga percaya Haikal tidak akan meninggalkan dirinya dalam keadaan begitu.

“Kenapa you menangis ni? Ada apa-apa yang tak kena ke?” soal Haikal apabila melihat pipi Riana sedikit lembap. Tangannya mengusap lembut pipi itu.
“Ada benda yang I nak cakap dengan you, Haikal.”
“Kenapa ni? Kenapa serius sangat? You tak pernah macam ni pun sebelum ni.”
“Haikal, dulu you pernah janji dengan I kan? You ingat tak dengan janji you?”
“Kenapa tiba-tiba aje ni?”
“Dulu you pernah cakap yang you akan sentiasa sayangkan I, tak kira apa jua keadaan sekali pun.”

Haikal mengerutkan dahinya. Dia sendiri tidak pasti pernah mengungkapkan kata janji itu kepada Riana. Bagi Haikal, apa yang keluar daripada bibirnya hanyalah rekaan untuk memperdayakan gadis demi mendapatkan apa yang dia mahu.

“Ok, cuba you cakap dengan I apa yang dah jadi sebenarnya?”
I’m pregnant.”

Berderau darah Haikal tatkala mendengar perkataan itu. Mukanya menjadi pucat.

Are you sure?”
I pasti. Dah nak dekat 2 bulan I tak datang bulan.”
“Tak semestinya you lambat datang bulan, you mengandung.”
“Haikal, you ingat I budak kecil ke yang you boleh main-main kan? You ingat dengan alasan macam tu boleh selesaikan semuanya?”
Haikal sudah tidak senang duduk. Dia mahu melarikan diri daripada Riana. Dia tidak mahu menanggung akibat itu. Dia bingkas bangun lalu keluar daripada restoran itu.

You nak pergi mana?”

Haikal menonong pergi meninggalkan Riana. Riana sudah tentunya tidak mahu membiarkan Haikal lepas tangan. Haikal segera menekan punat yang terletak di kunci keretanya. Riana segera memintas Haikal.

You nak lari?”
“Masalahnya, I bukan nak lari. Tapi you yang gelabah.”
I yang gelabah?”

Tangan Riana segera mengeluarkan alat uji kehamilan lalu melemparkannya ke arah Haikal.

You tengok, tak kan benda ni nak tipu I? Benda ni tak ada lidah yang boleh bagi I macam-macam alasan.”

Haikal memandang alat tersebut yang sudah terjatuh di atas jalan raya. Matanya segera memandang ke tempat lain apabila melihat garisan yang terhasil pada alat tersebut. Tanpa disedari oleh mereka, dua pasang mata sedang memerhatikan drama mereka.

“Sam, itu bukan budak kelas kita ke?” soal Izwanie kepada Samsul. Mereka baru sahaja selesai makan tengahari di restoran berhampiran.
“Yalah. Budak yang pendiam tu kan?” jawab Samsul.
Meskipun kedudukan mereka sedikit jauh, Samsul dan Izwanie dapat mendengar dengan jelas perbualan mereka kerana kereta milik Izwanie hanyalah terletak bertentangan dengan kereta milik Haikal.
“Jadi, you nak I buat apa?”
“Haikal, soalan bodoh apa you tanya kat I ni? I nak you bertanggungjawab.”
“Bertanggungjawab. Hello….you pasti budak dalam perut you tu anak I? Entah-entah jantan mana yang you tidur, cakap tu anak I ?”
Lantas satu tamparan hinggap di pipi Haikal. Meskipun Riana seorang perempuan tetapi kesan tamparan yang diberikan mampu mengundang rasa perit di pipi lelaki itu.
You ingat I ni perempuan jenis apa? You satu-satunya lelaki yang pernah sentuh I.”

Haikal menggosok perlahan pipinya sambil tesenyum sinis.

You ingat I ni bodoh? Riana, you tu kaki clubbing. Entah berapa orang jantan yang pernah tidur dengan you. Bukan I seorang aje kan?”

Seboleh mungkin Riana tidak mahu menangis. Namun, akhirnya ia menitik jua.

“Budak dalam perut I ni anak you.”
“Riana, you gila ke apa? You nak I bertanggungjawab? Susah sangat, you gugurkan aje kandungan tu. Seorang pun tak akan tahu kalau you gugurkan budak tu.”
“Haikal, I dah pernah buat silap besar sekali. Sekarang you nak I buat dosa membunuh pula?”
“Heiii….kau jangan jadi bodohlah. Kau ingat kau tu baik sangat? Kalau kau baik, kau tak akan dengan relanya kasi tubuh kau tu untuk aku.”
I percayakan you.”
“Siapa suruh kau bangang sangat percayakan aku? Selama ni aku tak pernah sayangkan kau.”

Air mata Riana semakin laju gugur tatkala mendengar pengakuan Haikal. Dia merasakan dirinya terlalu bodoh mempercayai Haikal.

“Kalau you tak ada perasaan kat I, tolonglah kasihan budak dalam kat perut ni. I tak nak jadi pembunuh. I tak nak terus berdosa.”
“Pandai pula nak cakap dosa sekarang? Malam yang kau datang rumah aku tu tak nak ingat pula? Aku bagi cadangan kat kau, kau tak nak dengar. Gugurkan aje. Kalau kau tak ada duit padahal aku tahu kau anak orang kaya, aku boleh kasi duit tu. Tapi kau pergi sendiri. Aku tak nak ada kaitan dengan budak yang entah betul ke tidak anak aku tu.” ucap Haikal lalu segera membuka pintu kereta.

Tangan Riana cepat menggapai lengan Haikal.

“Haikal, I merayu kat you. I tak boleh tanggung benda ni sorang-sorang.”

Haikal segera menolak Riana dengan kuat dan menyebabkan Riana terjatuh di atas jalan raya.

“Itu masalah engkau. Aku dah bagi cara penyelesaian yang memudahkan hidup kau dan hidup aku. Tapi kau tak nak dengar. Jangan harap aku nak bertanggungjawab.”

Haikal segera memecut lalu meninggalkan Riana di situ. Dia mahu lari sejauh mungkin daripada masalah itu. Kalau boleh, dia tidak mahu hidupnya dikaitkan dengan gadis bernama Qurnia Adriana.

Samsul dan Izwanie yang dari tadi memerhatikan segera menghampiri Riana.

“Awak tak ada apa-apa ke?” tanya Izwanie.

Riana segera menggeleng. Dia cuba untuk bangun tetapi dia merasakan ada yang tidak kena pada dirinya. Tiba-tiba sahaja bahagian bawah perutnya terasa sakit dan perit. Dia cuba untuk bangun tetapi tidak berjaya.

“Astaghfirullahalazim, Wanie….kaki dia,” kata Samsul.

Alangkah terkejutnya Izwanie apabila terdapat darah yang sedang mengalir dari atas di bahagian betis Riana. Riana juga terkejut dengan apa yang berlaku. Lantas dia merasakan bahagian bawah perutnya semakin sakit. Tangan Riana menekan-nekan perutnya.

“Kita nak buat apa ni Wanie?”

Samsul menjadi cemas dan panik.

“Kita bawa dia pergi klinik.” balas Izwanie.

----------------------------------

Pandangan lesu dan simpati melihat nasib A.D diberikan oleh Samsul dan Izwanie. Masih jelas peristiwa 3 tahun lalu itu di fikiran mereka. Apatah lagi A.D yang mengalami kejadian tersebut. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.

Mereka baru sahaja selesai menduduki peperiksaan akhir semester. Samsul dan Izwanie sedar akan perubahan yang diberikan oleh A.D sejak akhir-akhir ini. A.D tidak sama seperti dahulu. Wajah muram dan kesedihan jelas terpancar di raut wajah kecil itu. Mereka pernah melihat wajah seperti itu sebelum ini.

“A.D, kau pasti dengan apa yang kau fikir ni?” soal Izwanie.
“Aku rasa ini yang terbaik.”
“Kau nak pergi mana?” tanya Samsul pula.
“Mana-mana. Aku dah tak nak duduk sini lagi. Wafi dah tahu. Macam mana aku nak berhadapan dengan dia? Memang tak akan ada lelaki yang boleh terima aku. Aku baru aje nak rasa bahagia. Aku tak sangka Haikal tu sepupu dengan Dhira. Kalau aku tahu, aku tak akan kahwin dengan Wafi. Memang aku tak layak rasa apa itu bahagia sebab dosa aku selama ni.”
“A.D, kau janganlah cakap macam tu. Ini dugaan untuk kau.”
“Aku dah penat, Wanie. Aku dah tak sanggup. Aku tahu orang macam aku ni tak boleh diterima dalam masyarakat. Orang pandang jijik. Lelaki pandang hina.”
“Siapa cakap macam tu? Aku lelaki. Aku boleh terima kau sebagai kawan aku.”
A.D tertunduk. Dia cuba menahan perasaannya. Sememangnya hanya Izwanie dan Samsul sahaja yang menerima kehadiran dirinya. Hanya mereka berdua sahaja yang mampu menerima diri A.D seadanya. 

“Kau dengan Wanie bukan setakat kawan tapi lebih daripada tu. Aku dah anggap macam darah daging aku sendiri. Kalau tak ada kau dengan Wanie, aku tak tahu apa yang akan jadi dengan diri aku ni.”
“Kau janganlah cakap macam tu. Manusia itu tak sempurna,” ujar Izwanie.
“Aku faham, Wanie. Sebab tu aku nak pergi jauh. Aku nak betulkan kesilapan aku. Aku nak cuba terima kenyataan aku sendiri.”

Izwanie segera mengenggam tangan A.D. Dia cuba memberikan kekuatan kepada A.D yang sedang rapuh itu. Dia tidak mahu perkara buruk terjadi kepada rakan baiknya.

“Kau nak pergi mana?”
“Aku sendiri tak tahu. Bila aku dah tahu ke mana arah aku, aku akan beritahu kau. Aku tahu ini yang terbaik. Aku nak cari diri aku. Aku nak ubah diri aku. Biarkan Wafi terus membenci aku sebab memang itulah perasan yang dia ada untuk aku pada mulanya. Perasaan yang aku rasa sekarang ni adalah satu kesilapan. Cuma aku minta satu daripada kau dengan Samsul.”
“Apa dia?”
“Kalau Wafi cari aku, kau jangan beritahu dia kat mana aku ada. Itu pun kalau dia cari aku. Tapi aku tahu perkara tu mustahil. Dia benci kat aku, tak mungkin dia akan cari aku. Agaknya kalau boleh dia nak aku lenyap daripada hidup dia.”
“Kau tak nak terangkan apa yang dah jadi kat dia? Kau nak biarkan dia salah faham? Kau nak biarkan dia anggap kau pembunuh?” soal Samsul.
“Ini bukan salah dia, tapi salah aku.”
“Wafi dah tuduh kau. Wafi tuduh perkara yang kau tak buat. Dia tak sepatutnya buat macam tu.” sambung Samsul lagi.
“Biarlah. Tak ada beza pun. Kalau aku kat tempat dia, aku akan cakap benda yang sama.”
“A.D, kau kena terangkan kat dia. Mana tahu, kalau kau beritahu perkara yang sebenar hati dia akan berubah. Kau tak perlu pergi.” cadang Izwanie pula.

A.D menggeleng. Dia tidak mahu memberitahu perkara sebenarnya kepada Wafi. Hatinya sudah pedih. Perasaannya juga sudah tercalar. Dia sama sekali tidak menyangka sedalam itu perit yang dia rasakan. Hatinya sudah mampu menyulam kebahagiaan tetapi sekelip mata sahaja diragut tanpa belas kasihan. 

“Kalau dia tahu aku bukan pembunuh sekali pun, ia tak akan mengubah apa-apa. Aku masih lagi dianggap kotor.”

“A.D, jangan cakap macam tu. kau tak kotor. Kau cuma tersilap langkah. Kau layak merasa apa itu kebahagiaan.” kata Samsul.
“Dosa aku terlalu berat. Inilah balasan yang harus aku tanggung. Bila aku pergi, sekurang-kurangnya aku dapat cuba buang perasaan ni. Aku tak nak dia kecewa depan mata aku. Aku tak nak dia kecewa sebab aku.”
“A.D, kau betul-betul sayangkan dia kan? Aku tak pernah nampak kau kecewa dan sedih macam ni.”
“Dia satu-satunya insan yang mampu meruntuhkan kekerasan dalam hati aku ini. Dia berjaya mengembalikan Riana yang dulu dalam hidup aku. Dia lelaki yang boleh terima A.D yang kasar dan kurang ajar. Aku tahu, perkara ni terlalu berat untuk Wafi. Wafi tak patut tanggung semua ni.”

Izwanie segera memeluk A.D. Hatinya juga terasa pilu. 

--------------------------

“Wafi, boleh Pak Aziz tanya sesuatu?” tanya Pak Aziz sebaik sahaja mereka selesai makan malam. 
Seperti biasa, selepas makan malam Wafi akan berada di ruangan itu. Pak Aziz dapat merasakan ada sesuatu yang terjadi dalam tempoh seminggu semasa ketiadaannya di vila itu.

“Pak Aziz nak tanya apa?”
“Dah berapa hari Pak Aziz tak nampak A.D kat rumah ni. A.D pergi mana?”
“Saya sendiri tak pasti,” jawab Wafi seperti tidak acuh.
“Maksud Wafi?”
“Mungkin dia pergi rumah kawan dia. Peperiksaan akhir dah nak dekat. Dia belajar la tu agaknya.”
“Maafkan Pak Aziz kalau soalan Pak Aziz ni menyinggung perasaan Wafi. Bukan niat Pak Aziz nak masuk campur urusan rumah tangga Wafi dengan A.D. Tapi Pak Aziz dapat rasakan ada sesuatu yang tidak kena.”

Wafi memandang wajah Pak Aziz. Pergerakan mata Pak Aziz seperti dapat membaca isi hatinya. Jika diikutkan ego dan perasaannya, Wafi juga mahu melarikan diri. Dia tidak mahu menjawab pertanyaan yang akan diajukan oleh orang di sekelilingnya. Tetapi dek amanah dan tanggungjwab yang diberikan oleh arwah bapa mertuanya menyebabkan dia masih lagi berada di situ. Hutang budinya terhadap Ridzuan masih lagi tidak terbayar.

“Asam garam rumah tangga, Pak Aziz,” jawab Wafi dengan pendek.
“Pak Aziz tahu. Tapi A.D tak pernah buat perkara macam ni sekali lagi. Dulu dia pernah tinggalkan rumah ni sebab dia kecewa. Pak Aziz harap, A.D tak akan melakukan kesilapan yang sama lagi. Jangan biarkan dia terus hanyut. Dia dah jadi tanggungjawab Wafi.”
“Wafi faham Pak Aziz. Terima kasih. Saya masuk dulu. Ada banyak kerja pejabat yang saya kena siapkan.” 

Wafi melangkah masuk. Dia tidak mahu terus berada di situ. Dia tidak mahu Pak Aziz mengetahui apa yang telah terjadi. Ini soal maruah dan harga diri. Keegoannya juga tercalar kerana perkara itu. Bagaimana jika orang lain tahu yang dia sedang mengahwini seorang gadis yang telah dinodai oleh lelaki sebelum adanya ikatan yang sah? Wafi tidak mahu berhadapan dengan perkara itu.



Monday, September 17, 2012

CITY HUNTER DAEBAK....!!!!!


Kali ni sye mau kongsi 1 lagi cite korea yg ain sasuke tengok.. 
mula2 citenye ain sasuke sebenarnye nak cari baju raye..
ala...baju tshirt mcm tu..
cari punye cari..punye cari..xjumpe jugak yg mjadi pilihan hati..

last2...cik jemah pon dh fedup nak cri..

kebetulan, keluar je drp tmpat shoping tu, terjumpe plak kedai DVD..
hohohooooii....scr tak sengaja, tertanya plak dgn amoi kedai tu..
ade cite korea x??

cari punye cari, otak terus teringat Lee Min Ho..
terjumpe plak cite CITY HUNTER ni..
padahal kat umah berangan nak tgk cite My Girlfriend is a Nine-Tailed Fox..



ok..dlm sibuk2 nak masak2 utk mkn time raye ni,
ain sasuke sempat lg pasang cite ni...
hahaha....memang best sangat2 cite ni ye..

cite CITY HUNTER ni pakej.
total episod cite ni sbnyk 16 episod..
drama lain drpd yg lain.. kalau cite korea lain mesti pasal cinta2 je kan??
tp ni tak..memang lain..
lg 1 sbb knp die lain ialah...dia adaptasi drp manga & anime Jepun yg bertajuk CITY HUNTER jgk..



die mengisahkan Lee Yoon Sung (Lee Min Ho) yg diculik mase kecik oleh kawan baek ayah die utk tujuan balas dendam.. ha..balas dendam ape?? kene tgk.. 
Masa kecik sampai ke dewasa die diberi latihan 'intensif' oleh kawan baek ayah die ni..
itu menjadikan watak Yoon Sung ni sangat2lah cool n smart..(cair hati ini setiap kali tgk die beraksi)
Dengan menyamar sebagai Profesor yang hebat giler dlm bidang IT n lelaki kasanova, die bertemu Kim Na-na (Park Min Young) yg hebat dlm judo yg juga kebetulan kerja 1 tempat dgn Yoon Sung.. nak tau cite selanjutnye, kenelah tengok...
Lengkap dengan action, cinta sikit2, ade debar2, tak sabar nak tahu n kejutan...


setiap kali niat hati nak tgk 1 episod, mesti akan tgk 3 episod.. ha..bayangkanlah betapa bestnye cite ni..
xtra info..boleh pegi WIKIPEDIA/CITY HUNTER

Lee Min Ho (Lee Yoon Sung)
Park Min Young (Kim Na-na)


Hero kedua cite ni Lee Joon-hyuk (Kim Young-joo) die ni pun smart giler dlm cite ni..




 

bisik2 : nak share ckit.. setiap kali ain sasuke dgr background music kat cite ni, mesti terasa feel macamne Lee Yoon Sung tu wat action. mcm ain sasuke skali lah ade kat situ..hihihi..



Sunday, September 16, 2012

.:: Superbike itu CINTA ♥ - BAB 29 ::.






BAB 29


Wafi menyandarkan kepalanya di kerusi kereta. Nafas Wafi turun naik, sedang menahan amarahnya. Dia tidak percaya dengan apa yang didengari oleh telinganya dari bibir Haikal.
A.D pernah melakukan perkara itu dengan Haikal? Tidak mungkin.

Jiwa Wafi meronta dan memberontak. Tetapi apabila memikirkan semula segala tindak-tanduk A.D selama ini, Wafi merasakan ada benarnya kata-kata Haikal. Itukah rahsia yang cuba disembunyikan A.D selama ini? Adakah itu penyebabnya A.D berkata begitu?

“Kau tak layak ambil berat pasal aku sebab kau tak tahu siapa aku. Semua orang dalam dunia ni tak akan boleh terima diri aku. Aku minta sangat-sangat kau jauhkan diri kau daripada aku.”

Tutur kata yang diucapkan A.D ketika di air terjun tempoh hari bergema semula ke fikirannya. Dia semakin keliru. Wafi sendiri tidak tahu apa yang harus dia lakukan. Benarkah apa yang dikatakan Haikal petang tadi?  

Motorsikal A.D berada di situ. Dia pasti A.D sudah pulang. Dia perlu mendapatkan kepastian daripada bibir A.D sendiri. Sudah puas dia menganalisa semula kata-kata Haikal. Dia cuba untuk menidakkan apa yang didengarinya tetapi semakin dia menafikan semakin kuat keyakinannya mengatakan yang A.D telah melakukan perkara sumbang itu.


--------------------


Wafi terkejut apabila melihat Nadhira sudah berada di hadapannya.

“Hai sayang, hai Rafiq,” ucap Nadhira.
“Awak buat apa kat sini?”
“Dhira nak temankan Wafi la. Bukannya Wafi nak main ragbi ke kejap lagi? Kalau Wafi nak minum air, Dhira boleh tolong kasi.”
“Macam mana awak tahu saya ada kat sini?”

Tiba-tiba sahaja Wafi merasakan soalan itu terlalu bodoh untuk diajukan. Sudah semestinya Haikal yang memberitahu Nadhira.

“Haikal yang beritahu Dhira. Wafi kan sibuk. Dhira faham.”
“Wafi, orang yang kau cakap akan main ragbi dengan kita petang ni Haikal ke?” soal Rafiq.
“Haikal. Aku ada jumpa dia hari tu. Dia ada cakap, kalau kita nak turun padang beritahu dia. Tapi aku rasa aku dah buat silap sebab ajak dia.”

Rafiq hanya mampu mendiamkan diri. Wafi sendiri merasakan dirinya begitu lalai. Seboleh mungkin dia mahu mengelak daripada berjumpa dengan Nadhira. Wafi perlu memberitahu segala-galanya kepada Haikal untuk mengelakkan salah faham di antara mereka terus berlaku.

“Mana Haikal?”
 “Kenapa ni?”
Where is Haikal?” soal Wafi lagi. Nada suara Wafi sudah meninggi.
“Kenapa nak tanya pasal Haikal? Tak suka Dhira datang sini temankan Wafi ke?”
I said, where is Haikal…?!!” jerit Wafi.

Nadhira terkejut apabila melihat wajah Wafi sudah menyinga. Sebelum ini dia tidak pernah melihat Wafi memarahinya sebegitu rupa.

“Haikal ada kat tempat letak kereta.”

Wafi segera melihat ke arah yang dikatakan oleh Nadhira. Wafi terkejut apabila melihat Haikal sedang berbual dengan A.D. Daripada gaya mereka berbual, Wafi dapat mengagak yang Haikal dan A.D saling mengenali. 

Rafiq juga memandang ke arah itu. Dia juga menjadi bingung dengan apa yang telah berlaku. Nadhira juga melihat perkara yang sama seperti Wafi dan Rafiq. Serta-merta dia mendapat akal untuk mengambil peluang yang telah terbentang di depan mata. Dia tidak mahu melepaskan kesempatan yang ada. Dia juga terkejut apabila melihat Haikal seolah-olah mengenali A.D.

See, you can see with your own eyes. A.D with Haikal. Perempuan macam A.D tu memang tak ada perasaan kat Wafi. Dahlah tomboi, perangai macam jantan tapi sibuk nak menggatal dengan Haikal. Wafi, perempuan macam tu ke yang menjadi idaman Wafi selama ni? Perempuan tu macam tak ada maruah.”

Ibarat menyiram minyak ke api yang sedang marak, Nadhira sengaja mahu membuatkan baran Wafi semakin membara. Kaki Wafi tidak mampu untuk menahan dirinya daripada menuju ke kawasan tempat letak kenderaan itu. Kata-kata Nadhira berjaya mempengaruhi dirinya yang sudah hampir hilang pertimbangan. Sebaik sahaja semakin menghampiri mereka, A.D sudah pun memecut dengan motosikalnya.

“Wafi, apasal kau pergi sini? Nak sambut kedatangan aku ke? Dhira kan ada kat padang sana?”
“Kenapa kau bawa Dhira?”
“Apasal? Tak boleh ke? Aku nak tolong kau. Kau kan sibuk memanjang. Yalah, C.E.O Bina Kurnia kata kan. Jadi, sementara kau ada masa untuk main ragbi ni tak salah rasanya aku ajak Dhira. Betul tak? Kau sepatutnya berterima kasih kat aku.”
“Kau tak faham dengan keadaan aku dan Dhira sekarang. Apa yang kau fikir tak sama dengan apa yang dah jadi.”
“Kau ni, Dhira kan memang manja sikit. Kena sabarlah.”
Wafi sudah muak dengan masalahnya dengan Nadhira. Seharusnya masalah itu sudah selesai dari dulu lagi. Tetapi Nadhira yang menjadikan situasi mereka menjadi rumit dan menyebabkan timbulnya salah faham oleh pihak lain.

“Tadi kau cakap dengan siapa?”
“Siapa? Minah motor tadi tu?”
“Yalah, kau kenal dia ke?”
“Riana? Kenal sangat, bukan setakat kenal tapi lebih daripada tu. Aku pun tak sangka boleh jumpa dia kat sini. Dah banyak berubah minah tu.”

Wajah Wafi berubah. Dia terkejut apabila Haikal menyebut nama itu. Wafi mengenali A.D terlebih dahulu, dan kemudiannya baru telinganya mendengar nama itu. Tetapi tidak pada Haikal. Haikal mengenali Riana. Itu bermakna, Haikal terlebih dahulu mengenali gadis itu daripada dirinya.

“Apasal kau tanya? Kau kenal ke minah tu?”
“Macam mana kau boleh kenal Riana?”
“Kalau kau nak tahu, minah tu salah seorang bekas aku la. Antara perempuan yang pernah ada dalam senarai kasanova aku.”

Lidah Wafi menjadi kelu. Dia membiarkan sahaja Haikal berbicara.

“Sebelum aku pergi London 3 tahun dulu, aku kenal dia kat club. Perrgghh…masa tu dia cantik. Aku pun geram la tengok. Aku pun cubalah kasi ayat. Kau tahulah orang macam aku ni senang aje nak dapat perempuan macam Riana tu.”
“Maknanya Riana pernah jadi bahan mainan kau la? Kau pernah main-mainkan perasaan dia?”
Come on, Wafi. Kau pun tahu kan siapa aku sejak hari pertama kau kenal aku lagi. Aku mana pernah serius.”
“Kau kenal Riana setakat tu ajelah?”
“Bukan setakat kenal, tapi seluruh badan dia aku dah kenal.”

Tanpa ada rasa bersalah dan segan silunya Haikal memberitahu Wafi. Haikal sudah tidak kisah dengan semua itu. Kehidupan di London yang penuh dengan kebebasan menyebabkan dia merasa bangga melakukan hal itu. Jantung Wafi bagai direntap keluar. Hatinya juga terasa seperti disentap.

“Maksud kau?” soal Wafi, dia masih lagi cuba berlagak tenang.
“Perempuan macam Riana tu bukan sorang aje aku kenal. Senang kena tipu. Aku cakap sikit, dah cair. Kau faham-faham sendirilah. Aku tak paksa dia pun. Siapa suruh dia terpedaya dengan apa yang aku cakap, kan? Itu bezanya perempuan kat Malaysia dengan London. Perempuan Malaysia kena kasi ayat lebih. Terpaksa tunggu 2, 3 bulan baru boleh dapat. Tapi kalau kat London, satu malam pun dah boleh.”

Akhirnya, rahsia itu terbongkar. Perkara itulah yang cuba disembunyikan oleh A.D selama ini.

“Macam mana kau boleh tinggalkan dia?”
“Kau bayangkanlah, aku baru aje tidur dengan dia sekali. Tak lama lepas tu, dia datang jumpa aku. Ada ke patut dia cakap dia tengah mengandungkan anak aku. Tolonglah. Riana tu kaki clubbing. Entah jantan mana dia tidur, nak cakap budak dalam perut dia tu anak aku. Memang dah kebetulan, aku sambung belajar kat London. Lepas tu aku dah tak tahu apa cerita pasal dia sampailah hari ni. Tapi aku tak akan lupa dengan dia sebab dia pernah cakap dia mengandungkan benih aku. Come on la. Baru cuit sekali, senang betul dah mengandung. Tak sangka pula aku sekarang ni dia dah berubah sampai macam tu sekali.”

Kalau diikutkan hati, mahu sahaja Wafi memberikan hadiah tumbukan ke mulut Haikal. Tanpa rasa sekelumit perasaan bersalah ketika menceritakan hal itu.

“Kenapa kau tanya lebih-lebih pasal perempuan tu? Kau dah berkenan ke?” soal Haikal dalam nada bergurau. 

Mustahil bagi diri Haikal untuk Wafi jatuh cinta terhadap gadis kasar.

Wafi hanya mampu membisu.

“Eh, janganlah buat muka serius sangat. Aku main-main ajelah. Aku tahu kau tak akan suka dengan perempuan macam Riana tu. Cita rasa kau kan macam sepupu aku tu.” ucap Haikal sebaik sahaja melihat wajah Wafi tidak memberikan sebarang reaksi terhadap gurauannya.

Wafi berpaling daripada Haikal lalu melangkah menuju ke padang. Dia tidak mampu untuk menerima kata-kata Haikal. Dia tidak percaya A.D pernah melakukan perkara sumbang itu. Wafi mengambil beg galasnya lalu segera beredar meninggalkan tempat tersebut.

“Sayang…..nak pergi mana ni?” tanya Nadhira.

Wafi membiarkan sahaja pertanyaan Nadhira.

“Wafi, kau nak pergi mana? Tak nak main ke?” soal Rafiq.

Pelik benar dengan tindak-tanduk Wafi. Tiba-tiba sahaja perangainya berubah. Rafiq tidak menyangka sehingga ke tahap itu marah Wafi terhadap Nadhira. Walhal, emosi Wafi jadi begitu kerana Haikal.

--------------------


Wafi merenung tajam ke arah A.D yang berada di hadapannya. Suara Wafi bergema ke serata ruang tamu vila itu. Mak Som dan Pak Aziz tiada kerana pulang ke kampung. Hanya tinggal mereka berdua sahaja. Soalan Wafi dibalas dengan linangan air mata A.D. Sejarah hitam itu sudah pun terbuka dengan luasnya.

“Saya tanya, betul ke tidak awak kenal dengan Haikal? Saya nampak awak dengan dia berbual tadi.”
“Saya kenal dia.”
“Jadi betullah awak pernah terlanjur dengan dia? Betullah awak buat semua tu dengan rela?”

A.D tidak sanggup untuk mengiyakan kesemua kenyataan itu. Dia hanya mampu membisu.

“Kenapa awak diam? Sampai hati awak tipu saya, A.D.”
“Saya tak pernah tipu awak.”
“Kalau awak tak pernah tipu saya, kenapa saya dengar benda ni daripada mulut orang lain? Nasib baik saya kenal Haikal tu sebab dia sepupu Nadhira. Kalau tidak, seumur hidup saya awak rahsiakan perkara ni. Saya tak sangka awak jenis perempuan yang macam tu.”
“Awak nak saya cakap apa dengan awak? Saya tahu memang itu semua dosa saya. Dosa saya terlalu besar untuk saya tanggung.”
“Kalau dah tahu tu dosa, kenapa awak masih buat?”
“Saya terlalu mentah. Saya percayakan Haikal masa tu. Saya percaya yang dia tidak akan tinggalkan saya. Dia dah janji. Kalau saya boleh patah balik masa, saya tak akan buat benda terkutuk tu.”
“Terlalu mentah? Kenapa tak nak cakap awak dah hanyut dengan nafsu sendiri?”
“Memang salah saya. Saya buta dengan kasih sayang palsu Haikal. Haikal ambil berat dan prihatin dengan saya semasa saya memerlukan seseorang. Awak tak akan faham perasaan saya.”
“Tak salah tanggapan pertama aku terhadap kau. Memang buta kalau aku suka dengan kau apatah lagi jatuh cinta dengan perempuan yang dah terlanjur. Mana harga diri kau masa tu? Dah tak tahu halal dengan haram? Kau bukan setakat dah terlanjur, malah mengandungkan anak dia, betul kan?”

A.D tidak mampu bersuara. Rahsia yang cuba dipendam selama ini, akhirnya terbongkar jua. Bukan niatnya untuk berahsia tetapi dia tidak kuat untuk berhadapan dengan kenyataannya sendiri.

“Betul ke tidak? Ke anak yang kau kandung tu dulu anak orang lain? Tak mustahil kau boleh mengandungkan anak orang lain sedangkan dengan rela hati kau serahkan maruah kau pada Haikal. Jadi, tak mustahil kan? Apa lagi kau sembunyikan daripada aku?”

Wafi seperti manusia yang sudah hilang pedoman. Sabarnya entah hilang ke mana. Benci dan jijik memandang gadis itu. Sejauh itu dia menuduh A.D. Dia seperti sudah dirasuk dengan hasutan syaitan.

“Itu memang benih Haikal. Saya tidak akan melakukan kesilapan itu. Awak ingat maruah saya ni serendah itu ke?”
“Memang. Kalau tidak, kau tak akan buat perkara terkutuk tu. Kalau betul tu benih Haikal, mana anak tu sekarang? Mana..?!!” jerit Wafi.
“Saya dah cakap dengan awak dulu. Jauhkan diri awak daripada saya sebab saya tahu awak akan kecewa.”
“Kau tak jawab lagi soalan aku. Mana anak tu? Ooohh…aku tahu, perempuan macam kau pasti nak tutup kesalahan sendiri kan? Mesti kau dah gugurkan kandungan tu, betul tak?”

Manik jernih semakin bertakung lalu mengalir dengan lajunya. Begitu tegar Wafi menuduhnya sebegitu.

“Dahlah terlanjur, lepas tu kau mengandungkan anak lelaki tak guna tu kemudian kau gugurkan kandungan kau. Betul kan? Sebab tu kau diam. Kau ingat aku boleh tertipu dengan air mata kau ni?”
“Awak tuduh saya gugurkan kandungan tu? Awak ingat saya ni kejam sangat ke? Biar diri saya dihimpit dengan dosa sebab terlanjur tapi saya tak akan buat dosa membunuh tu. Saya tahu, tak akan ada seorang lelaki pun dalam dunia ni boleh terima saya. Sebab tu Riana dah mati dalam hidup saya. Saya cuba bina hidup saya sendiri. Saya cuba cari diri saya yang baru. Apa yang awak nampak, inilah saya. Saya memang sengaja biarkan A.D wujud. Biar tak ada satu lelaki pun akan dekati saya dan saya tidak akan jatuh cinta dengan siapa-siapa.”
“Kau ingat dengan jadi orang lain tu boleh kau lari? A.D tetap jadi Riana.”
“Saya tahu. Sebab tu saya hidup sebagai A.D selama 3 tahun ni. Sekurang-kurangnya saya cuba untuk hidup semula. Tapi semuanya dah berubah. Awak yang menyebabkan kisah dongeng Riana muncul. Setiap malam papa ceritakan saya cerita dongeng yang mana seorang puteri akan hidup bahagia bersama putera idamannya. Riana itu dah mati. Tapi, sejak awak muncul, awak dah hidupkan Riana semula. Awak ingat saya minta semua ni? Riana pernah buat silap besar dalam hidup dia. Saya tak nak awak tahu siapa Riana sebab tak nak awak kecewa.”
“Aku tak tahu apa yang kau dah buat kat aku sampai aku boleh ada rasa sayang terhadap kau. Sakit rasanya hati aku ni bila aku tahu siapa kau sebenarnya. Memang tak salah perasaan aku kat kau waktu mula-mula dulu aku kenal siapa kau. Aku memang buta kalau aku jatuh cinta dengan kau. Dan aku akan pastikan perasaan aku yang dulu tu akan wujud semula. Lebih baik kalau aku tak pernah kenal kau. Aku tak nak ada pembunuh dalam hidup aku.” 

Sekali lagi Wafi melontarkan ayat berbisa itu. Wafi melemparkan kata-kata itu dengan pandangan yang penuh dengan kebencian. Dia tidak tahu yang dirinya marah untuk siapa. Sama ada kerana A.D, Riana, Haikal mahupun dirinya. Wafi segera melangkah menuju ke kamarnya. Jika dibiarkan lebih lama, pasti dia tidak sanggup untuk menghadapi kenyataan itu. Dia tidak mampu untuk menerima dosa semalam gadis itu. Dia sudah jatuh hati dengan A.D, tapi mengapa sekarang perkara itu diketahuinya? Mengapa tidak dulu? Agar kebencian yang pernah terbit saat itu terus tertanam dijiwanya